Tim medis Aceh masih tangani 499 warga positif COVID-19

Tim medis Aceh masih tangani 499 warga positif COVID-19

Arsip Foto - Layar CCTV menunjukkan pasien COVID-19 yang sedang menjalani perawatan di ruang isolasi RSUD Dr Zubir Mahmud di Aceh Timur, Provinsi Aceh, Minggu (7/6/2020). (ANTARA/HO-Tim Gugas Aceh Timur)

499 orang dalam perawatan medis di rumah sakit rujukan COVID-19 provinsi dan kabupaten/kota
Banda Aceh (ANTARA) - Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) COVID-19 Provinsi Aceh menyatakan sebanyak 499 warga setempat masih menjalani perawatan medis karena positif terinfeksi virus corona.

Juru Bicara Penanganan COVID-19 Aceh Saifullah Abdulgani, Rabu, mengatakan bahwa per Rabu ini terjadi penambahan 72 kasus baru, sehingga totalnya telah mencapai 747 orang, di antaranya 23 orang telah meninggal dunia.

"Kemudian 499 orang masih dalam perawatan medis di rumah sakit rujukan COVID-19 provinsi dan kabupaten/kota dan 225 orang telah dinyatakan sembuh dan dipulangkan," kata Saifullah, di Banda Aceh.

Baca juga: Tiga pasien COVID-19 di Nagan Raya Aceh sembuh

Menurut jubir yang akrab disapa SAG itu, sebanyak 80 persen warga yang masih dirawat karena positif COVID-19 tersebut dengan status orang tanpa gejala (OTG), sedangkan sisanya memiliki gejala yang bervariasi.

Oleh karena itu, SAG meminta warga untuk tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan upaya pencegahan penularan COVID-19, mengingat yang dinyatakan positif tersebut OTG berada lingkungan sekitar.

Baca juga: 295 warga kontak erat pasien COVID-19 di Bener Meriah uji swab

Baca juga: GTPP: Tersisa Pidie Jaya yang nihil kasus COVID-19 di Aceh


"Ada di antara mereka (OTG positif COVID-19) mungkin ngopi dengan kita sebelum hasil uji usapnya keluar dan dinyatakan positif," katanya.

SAG menyebutkan penambahan 72 kasus baru tersebut tersebar di sejumlah daerah provinsi paling barat Indonesia, yakni 25 orang berasal dari Kabupaten Aceh Besar, 20 orang warga Kota Banda Aceh, dan 14 orang warga Aceh Singkil.

"Sementara warga Aceh Utara, Aceh Timur, Aceh Tengah, dan warga Nagan Raya sama-sama bertambah satu orang positif COVID-19. Sedangkan sembilan orang sisanya merupakan warga dari luar daerah," katanya.

Baca juga: Balitbangkes Aceh tutup karena 2 petugas positif tertular COVID-19

Baca juga: Korban meninggal akibat COVID-19 di Aceh mencapai 20 orang

Pewarta: Khalis Surry
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

BNN musnahkan 3,5 hektare ladang ganja di Aceh Besar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar