Turki sebut operasi melawan militan Kurdi di Irak akan berlanjut

Turki sebut operasi melawan militan Kurdi di Irak akan berlanjut

Sejumlah pria Kurdi melihat tulang belulang yang ditutupi dari kuburan masal Kurdi yang digali di bagian barat kota Samawa, Irak, Minggu (14/4/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Essam al-Sudani/djo/foc

Kami meminta Irak untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan terkait hal ini,
Ankara (ANTARA) - Turki akan melanjutkan operasi militer lintas batas untuk melawan militan Kurdi di Irak bagian utara jika Pemerintah Irak terus mengabaikan kehadiran militan itu di kawasan, demikian keterangan Kementerian Luar Negeri Turki pada Kamis.

Turki telah lama memerangi Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang dianggap sebagai kelompok teroris, di wilayah selatan dan utara Irak. Juni lalu, Turki meluncurkan "Operasi Cakar Macan" sebagai serangan darat ke wilayah Irak lebih jauh.

"Negara kami siap untuk bekerja sama dengan Irak atas perkara ini. Bagaimanapun, ketika kehadiran PKK di Irak mendapat pengabaian, negara kami bertekad mengambil langkah yang dianggap perlu demi keamanan perbatasan, tak peduli di mana itu (akan terjadi)," tulis kementerian dalam pernyataannya.

Baca juga: Turki tangkap empat wali kota dari partai pro-Kurdi
Baca juga: Pemberontak Suriah dukungan Turki rebut kota di perbatasan


PKK dinyatakan sebagai kelompok teroris bukan hanya oleh Turki, namun juga AS dan Uni Eropa. Kelompok itu berperang melawan negara Turki pada 1984. Lebih dari 40.000 orang terbunuh dalam konflik keduanya yang terpusat di wilayah Turki bagian tenggara.

"Kami meminta Irak untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan terkait hal ini," kata kementerian menambahkan.

Pada Selasa (11/8), serangan udara Turki di Irak bagian utara menewaskan dua petugas penjagaan perbatasan Irak serta seorang pengemudi, menurut pihak militer Irak yang menyebutnya sebagai "serangan dahsyat".

Kementerian Luar Negeri Irak kemudian mengumumkan bahwa Pemerintah Irak menunda kunjungan Menteri Pertahanan Turki ke negara itu, serta memanggil duta besar Turki untuk menyampaikan bahwa Irak menolak serangan dan pelanggaran terhadap negaranya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Turki tuntut AS serahkan komandan Kurdi Suriah
Baca juga: Rusia: Suku Kurdi sudah tarik pasukan dari perbatasan Suriah-Turki

Penerjemah: Suwanti
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Turki memulai kampanye ekspor tomat keringnya ke 60 negara

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar