Uji klinis kombinasi obat penawar COVID-19 Unair segera diserahkan

Uji klinis kombinasi obat penawar COVID-19 Unair segera diserahkan

Rektor Unair Prof Mohammad Nasih. (FOTO ANTARA/HO-PIH Unair)

Semua proses uji klinis lima kombinasi obat penawar COVID-19 yang diminta Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) seperti inklusivitas, etik dan lain telah dipenuhi dan hasilnya cukup menggembirakan
Surabaya (ANTARA) - Universitas Airlangga (Unair) Surabaya segera menyerahkan hasil uji klinis fase ketiga lima kombinasi obat penawar COVID-19 ke Jakarta untuk melalui proses selanjutnya sebelum diproduksi massal.

"Kami akan menyerahkan hasil uji klinis fase ketiga lima kombinasi obat penawar COVID-19 kepada mitra kami yang ada di Jakarta," kata Rektor Unair Prof Mohammad Nasih di Surabaya, Jumat.

Nasih mengungkapkan semua proses uji klinis lima kombinasi obat penawar COVID-19 yang diminta Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) seperti inklusivitas, etik dan lain telah dipenuhi dan hasilnya cukup menggembirakan.

Unair telah menguji coba lima kombinasi obat penawar COVID-19 kepada sebanyak 700 pasien, sementara BPOM hanya memberi persyaratan uji klinis diuji coba kepada 600 pasien.

"Dari proses tersebut akan kami berikan ke pemberi pekerjaan yakni mitra kami. Proses selanjutnya terserah mereka. Karena Unair telah menyelesaikan tugasnya," katanya.

Setelah proses tersebut, agar lima kombinasi obat penawar COVID-19 bisa diedarkan, kata dia, harus terlebih dahulu mendapat izin edar dan izin produksi dari BPOM.

Jika izin produksi maupun izin edar telah didapat dari BPOM, Nasih optimistis lima kombinasi obat penawar COVID-19 akan dapat diedarkan pada September 2020.

"Jika itu sudah dapat akan diproduksi. Kami yakin BPOM melihat bahwa masalah ini sangat mendesak sehingga mereka berbesar hati memberikan izin produksi dan izin edar. Jika itu diberikan, September bisa diproduksi. Tapi itu bukan ranah Unair," katanya.

Ia meminta dukungan dari berbagai pihak untuk mendukung lima kombinasi obat yang telah ditemukan peneliti Unair sehingga obat tersebut dapat dimanfaatkan sebelum ditemukannya vaksin COVID-19.

"Mohon doanya, dalam satu dua hari ini kami akan rilis temuan-temuan itu. Paling tidak sampai vaksinnya ada, obat ini bisa dimanfaatkan," demikian Mohammad Nasih.


Baca juga: Rektor Unair: Lima kombinasi obat teruji efektif atasi COVID-19

Baca juga: Unair segera evaluasi uji klinis kombinasi obat penawar COVID-19

Baca juga: Dirut RSUD Soetomo: 12 dokter PPDS RSUD Unair terpapar COVID-19

Baca juga: Unair beri keringanan UKT pada dokter PPDS tangani COVID-19

Pewarta: Fiqih Arfani/Willy Irawan
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Predator fetish kain jarik dijerat pasal perbuatan tidak menyenangkan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar