Rusia produksi vaksin COVID-19 gelombang pertama

Rusia produksi vaksin COVID-19 gelombang pertama

Seorang ilmuwan bekerja di dalam laboratorium Gamaleya Research Institute of Epidemiology and Microbiology selama produksi dan pengujian laboratorium vaksin untuk melawan penyakit virus corona (COVID-19), di Moskow, Rusia, (6/8/2020). Foto di buat tanggal 6 Agustus 2020. ANTARA/REUTERS/HO-The Russian Direct Investment Fund (RDIF)/aa.

Moskow (ANTARA) - Rusia memproduksi gelombang pertama vaksin COVID-19 baru buatannya, demikian Kantor Berita Interfax mengutip Kementerian Kesehatan pada Sabtu, beberapa jam setelah pihaknya melaporkan awal pembuatan.

Sejumlah ilmuwan mengaku khawatir dengan persetujuan regulator kilat ini, dengan menilai Moskow lebih mementingkan gengsi negara ketimbang keamanan di tengah perlombaan global penemuan vaksin COVID-19.

Rusia mengatakan bahwa vaksin COVID-19 akan diluncurkan akhir Agustus ini.

Persetujuan vaksin dikabulkan sebelum uji coba yang biasanya melibatkan ribuan peserta yang dikenal sebagai Tahap III. Uji coba semacam itu biasanya dianggap sebagai prekursor penting bagi vaksin untuk mengantongi persetujuan.

Baca juga: Menkes Rusia: Tudingan vaksin COVID-19 tak aman tidak berdasar

Baca juga: Indonesia dorong kerja sama kesehatan dengan Rusia, termasuk vaksin


Vaksin COVID-19 buatan Rusia dinamai "Sputnik V", yang mengacu pada satelit pertama dunia yang diluncurkan oleh Uni Soviet. Presiden Vladimir Putin meyakinkan masyarakat bahwa vaksin tersebut aman, menambahkan bahwa salah satu putrinya telah mengonsumsi vaksin tersebut dan merasa baik-baik saja sesudahnya.

Institut Gamaleya Moskow, yang mengembangkan vaksin, sebelumnya mengatakan bahwa Rusia akan memproduksi sekitar lima juta dosis selama sebulan pada Desember-Januari, menurut Interfax.

Sumber: Reuters

Baca juga: Peneliti: Vaksin Rusia tidak sesuai kaidah penelitian

Baca juga: Vietnam akan beli vaksin COVID-19 Rusia

Baca juga: Filipina mulai uji klinis vaksin COVID-19 Rusia pada Oktober

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Biofarma dan CEPI mulai uji kelayakan vaksin COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar