Bank Mandiri berkomitmen pimpin pasar sindikasi Indonesia

Bank Mandiri berkomitmen pimpin pasar sindikasi Indonesia

Direktur Corporate Banking Bank Mandiri Alexandra Askandar (kanan) di Jakarta, Rabu (24/7/2019). ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/wsj.

tetap melihat adanya tren positif terhadap kredit sindikasi di Indonesia
Jakarta (ANTARA) - PT Bank Mandiri Tbk berkomitmen untuk memperkuat eksistensi sebagai lembaga keuangan terpercaya dalam mendukung sektor usaha di Indonesia meraih pembiayaan untuk skema sindikasi.

Direktur Corporate Banking Bank Mandiri Alexandra Askandar dalam pernyataan di Jakarta, Senin, mengatakan peningkatan kemampuan dalam pengelolaan kredit sindikasi, maupun transaksi finansial lainnya, dilakukan agar perseroan dapat menjadi salah satu BUMN yang mampu bersaing di dunia finansial internasional.

"Dalam kondisi perekonomian yang melambat sebagai dampak dari pandemi COVID-19, kami tetap melihat adanya tren positif terhadap kredit sindikasi di Indonesia. Buktinya, ketika awal PSBB diberlakukan, kami menjadi satu-satunya bank di Indonesia yang melakukan launching deal di pasar sindikasi," katanya.

Berdasarkan data Bloomberg pada 14 Agustus 2020, Bank Mandiri tercatat sebagai Mandated Lead Arranger terbaik karena berhasil mengelola kredit sindikasi dengan nilai total terbesar, yakni 879,09 juta dolar AS dari sembilan transaksi atau setara dengan 11,81 persen pangsa pasar.

Sementara itu, untuk kategori Book Runner, Bank Mandiri juga menjadi yang terbaik setelah berhasil mengelola kredit sindikasi dengan nilai total terbesar, yakni 1,25 miliar dolar AS dari lima transaksi, atau 23,1 persen pangsa pasar.

Dengan realisasi tersebut, Bank Mandiri menempati posisi puncak daftar Bloomberg League Table Reports Indonesia Borrower Loans 2020 untuk kategori Mandated Lead Arranger dan Book Runner.

Alexandra menambahkan transaksi kredit sindikasi yang dikelola Bank Mandiri, sebagai Mandated Lead Arranger maupun Book Runner, tidak hanya melibatkan institusi keuangan lokal, tetapi juga lembaga keuangan internasional.

"Pencapaian ini mengindikasikan tingginya kepercayaan dunia usaha serta lembaga keuangan lokal dan internasional pada Bank Mandiri untuk terlibat dalam transaksi kredit sindikasi yang dilakukan. Harapannya, hal ini dapat ikut mendukung peran sektor usaha lokal dalam memulihkan perekonomian nasional," katanya.

Sebelumnya, Bank Mandiri juga menjadi bank dari Indonesia dengan peringkat terbaik pada kategori Southeast Asia Bookrunner periode Januari-Juni 2020 yang dikeluarkan Refinitiv.

Berdasarkan lembaga penyedia data pasar finansial dan infrastruktur global itu, Bank Mandiri tercatat menjadi Bookrunner pada transaksi kredit sindikasi dengan nilai total terbesar kedua, yakni 800 juta dolar AS yang berasal dari dua transaksi.

Baca juga: Bank Mandiri kembangkan Pusat UKM untuk bantu pelaku usaha
Baca juga: Bank Mandiri gelontorkan stimulus bagi wirausaha muda dukung PEN
Baca juga: Bank Mandiri genjot penyaluran kredit UMKM melalui platform digital

Pewarta: Satyagraha
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Bank Mandiri Cilegon siap salurkan Rp75 miliar untuk UMKM

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar