Unsoed Purwokerto segera operasikan laboratorium uji PCR

Unsoed Purwokerto segera operasikan laboratorium uji PCR

Kepala Laboratorium Riset Terpadu Unsoed Prof Dra Endang Srimurni K, SU, PhD saat menjelaskan fungsi salah satu ruang di laboratorium uji PCR kepada Bupati Banyumas Achmad Husein saat peluncuran awal Laboratorium COVID-19 Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Selasa (18/8/2020). ANTARA/Sumarwoto

Diperkirakan hari Senin (24/8), kami menerima sampel (tes usap) dari Dinkes
Purwokerto (ANTARA) - Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto segera mengoperasikan laboratorium penguji rantai reaksi polimerase (PCR) guna mendukung percepatan penanggulangan COVID-19 di Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah.

"Diperkirakan hari Senin (24/8), kami menerima sampel (tes usap) dari Dinkes," kata Kepala Laboratorium Riset Terpadu Unsoed Prof Dra Endang Srimurni K, SU, PhD di Purwokerto, Selasa.

Endang mengatakan hal itu saat konferensi pers usai peluncuran awal Laboratorium COVID-19 yang dilakukan oleh Bupati Banyumas Achmad Husein dan Rektor Unsoed Prof Suwarto di Gedung Laboratorium Riset Terpadu Unsoed.

Baca juga: Akademisi: Kampanye penggunaan masker harus terus digencarkan

Dalam hal ini, kata dia, laboratorium tersebut akan memeriksa sampel-sampel tes usap dari masyarakat yang diambil oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Banyumas.

Menurut dia, Unsoed sebenarnya sudah lama memiliki peralatan uji PCR namun saat itu belum memiliki ruang yang memenuhi standar Biosafety Level (BSL) II untuk pengujian sampel tes usap COVID-19.

Terkait dengan hal itu, dia menyampaikan terima kasih kepada Pemerintah Kabupaten Banyumas yang telah memberikan dukungan dalam pembangunan laboratorium tersebut sehingga dapat memenuhi standar BSL II.

Baca juga: Pemkab Banyumas tutup sementara Pasar Sokaraja akibat COVID-19

"Rencananya kami akan menguji 90-95 sampel per hari. Kami didukung oleh 18 tenaga yang sudah terlatih dan supervisinya ada 5," jelasnya.

Ia mengakui laboratorium tersebut untuk sementara hanya melayani pengujian PCR untuk Banyumas, belum menjangkau kabupaten lainnya.

Sementara itu, Rektor Unsoed Prof Suwarto mengharapkan peralatan yang dimiliki laboratorium tersebut dapat membantu Pemkab Banyumas dalam penggulangan COVID-19.

Baca juga: Ada dokter dan perawat, positif COVID-19 di Banyumas bertambah 38

"Mudah-mudahan ini menjadi bagian dari kontribusi untuk membantu Pak Bupati dalam melayani masyarakat terutama di bidang kesehatan terkait dengan COVID-19," katanya.

Bupati Banyumas Achmad Husein mengaku bangga dengan kehadiran laboratorium untuk menguji sampel tes usap COVID-19 dengan metode PCR di Unsoed.

Baca juga: RS di Banyumas jamin penanganan khusus pasien anak positif COVID-19

"Peralatan PCR ini sebetulnya sudah ada (di Unsoed) sejak tahun 2010," katanya.

Ia mengharapkan dengan adanya laboratorium tersebut dapat mempercepat penanggulangan COVID-19 di Kabupaten Banyumas.

Bahkan dengan kehadiran laboratorium tersebut, kata dia, target tes usap massal yang semula sebanyak 20.000 sampel akan dinaikkan menjadi 50.000 sampel.

"Saat ini sudah mencapai 18.000 sampel," katanya. 

Baca juga: Kemenag Banyumas catat 21 orang ajukan pengembalian BPIH

Pewarta: Sumarwoto
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

RS Yowari di Jayapura kini miliki laboratorium PCR COVID-19 

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar