Dua WBP Lapas I Surabaya dinyatakan positif COVID-19

Dua WBP Lapas I Surabaya dinyatakan positif COVID-19

Pemberian remisi kepada warga binaan pemasyarakatan di Lapas Kelas I Surabaya di Porong Sidoarjo. (ANTARA/HO)

Kedua WBP lalu dipindahkan ke Ruang Isolasi COVID-19 RSUD Sidoarjo sampai saat ini
Sidoarjo (ANTARA) - Dua orang warga binaan pemasyarakatan (WBP) Lapas Kelas I Surabaya di Porong, Sidoarjo, Jawa Timur dinyatakan positif terinfeksi COVID-19, dan saat ini sedang dalam perawatan di RSUD Kabupaten Sidoarjo.

Kepala Lapas Kelas I Surabaya Gun Gun Gunawan, dalam keterangan tertulisnya, di Sidoarjo, Rabu, mengatakan kedua WBP itu berinisial SLH dan DA.

"Keduanya saat ini masih dalam perawatan di RSUD Kabupaten Sidoarjo," katanya.
Baca juga: Tiga narapidana asing berisiko tinggi dipindah ke Nusakambangan


Ia mengatakan, keduanya memiliki keluhan mengalami gejala COVID-19 seperti sesak napas, mual, nyeri dada daerah sternum yang hilang timbul pada rentang waktu 9-11 Agustus 2020.

"Berdasarkan pemeriksaan awal oleh dokter lapas, keduanya didiagnosa menderita diabetes mellitus, neuropathy DM, pneumonia hingga Obs Dispnea. Penyakit tersebut merupakan penyakit bawaan yang telah diderita sebelum menjadi warga binaan kami," ujar Gun Gun.

Menurutnya, pada rentang waktu 14-18 Agustus 2020, pihak lapas merujuk keduanya secara berkala ke RSUD Sidoarjo. Selain berbagai penyakit yang didagnosakan di awal, pihak RSUD menyatakan bahwa kedua WBP juga menderita penyakit lain, seperti jantung koroner dan pneumonia suspect COVID-19.

"Saat rapid test pertama, hasilnya nonreaktif, namun keduanya tetap harus melakukan opname di RSUD Sidoarjo," ujarnya pula.

Sesuai dengan standar operasional prosedur (SOP), lanjut dia, pada 15-18 Agustus 2020 pihak RSUD melakukan pemeriksaan swab/PCR dan hasilnya keluar sehari kemudian dengan hasil positif.

"Kedua WBP lalu dipindahkan ke Ruang Isolasi COVID-19 RSUD Sidoarjo sampai saat ini," katanya lagi.

Saat ini, lanjut Gun Gun, pihaknya sedang melakukan koordinasi dengan Dinkes Sidoarjo untuk melakukan tracing terhadap pegawai maupun WBP yang memiliki riwayat bersinggungan dengan kedua WBP tersebut, terutama WBP yang berada satu blok dengan mereka.

"Penyemprotan disinfektan di blok hunian dan penyuluhan kesehatan rutin kami lakukan dengan menitikberatkan upaya 3 M (Menjaga jarak aman, Mencuci tangan dengan sabun, dan Memakai masker)," kata Gun Gun pula.
Baca juga: Permintaan "video call" LP Porong meningkat tajam saat Lebaran

Pewarta: Indra Setiawan
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Plt Bupati Sidoarjo meninggal dunia karena COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar