Kadin minta pemerintah buat terobosan bagi UMKM yang belum bankable

Kadin minta pemerintah buat terobosan bagi UMKM yang belum bankable

Ilustrasi - Pekerja mencetak adonan tahu di usaha pembuatan tahu Afifah di Kelurahan Nunu, Palu, Sulawesi Tengah. ANTARAFOTO/Basri Marzuki/hp/pri.

...sisanya sebesar 80 persen itu belum bisa mengakses (perbankan). Ini yang harus dipikirkan karena sebenarnya mereka ini kebanyakan UMKM yang memiliki prospek dan kinerja yang bagus
Surabaya (ANTARA) - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jawa Timur meminta pemerintah membuat terobosan bagi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) yang belum bankable atau belum mengerti perbankan dalam mendapatkan kredit supaya perekonomian masyarakat dapat bergerak cepat.

Ketua Umum Kadin Jatim Adik Dwi Putranto di Surabaya, Jumat, mengatakan syarat bankable membuat serapan subsidi program pemulihan ekonomi nasional untuk penanganan pandemi COVID-19 sangat rendah.

Sejak tanggal 11 Mei 2020, kata dia, pemerintah telah menerbitkan PP Nomor 23 Tahun 2020 tentang program pemulihan subsidi untuk penyelamatan ekonomi nasional dengan menggelontorkan subsidi bunga sebesar Rp34,15 triliun yang disalurkan kepada 60,66 juta rekening penerima manfaat.

Baca juga: Pemerintah bakal lanjutkan KUR tanpa bunga untuk ibu rumah tangga

Baca juga: Tambahan subsidi bunga KUR 6 persen diperpanjang hingga Desember 2020


Namun yang bisa mengakses bantuan subsidi itu hanya UMKM yang sudah bankable, yang jumlahnya hanya sekitar 20 persen dari total UMKM ada.

"Sementara sisanya sebesar 80 persen itu belum bisa mengakses (perbankan). Ini yang harus dipikirkan karena sebenarnya mereka ini kebanyakan UMKM yang memiliki prospek dan kinerja yang bagus," kata Adik.

Baca juga: Pemerintah dorong akses teknologi bagi UMKM akselerasi PEN

Ia mengatakan UMKM memiliki karakter lebih tahan terhadap situasi krisis, namun mereka juga memiliki kelemahan karena tidak banyak yang telah melek IT sehingga di masa pandemi banyak yang kalang kabut karena tidak siap dengan pembatasan pergerakan fisik konsumen.

"Keberlangsungan kinerja UMKM ini memang harus menjadi prioritas, karena sumbangannya besar kepada ekonomi daerah. Bahkan kontribusi sektor UMKM terhadap kinerja ekonomi Jawa Timur hampir mencapai 90 persen," tuturnya.

Sementara itu Wakil Ketua Umum Kadin Jatim M Rizal menilai Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) untuk UMKM juga tidak sepenuhnya dipahami dan dimanfaatkan oleh UMKM karena kurangnya sosialisasi.

Baca juga: Pemerintah siapkan Rp356,5 triliun untuk program PEN 2021

Baca juga: Sri Mulyani sebut realisasi program PEN Rp151,25 triliun


 

Pewarta: A Malik Ibrahim
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Batam sambut investasi Rp10 triliun pada sektor digital

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar