Apple sebut "Fortnite" ingin buat toko game dalam App Store

Apple sebut "Fortnite" ingin buat toko game dalam App Store

Ilustrasi Apple (REUTERS)

Jakarta (ANTARA) - Apple mengatakan bahwa kepala eksekutif Epic Games, pembuat game "Fortnite," meminta untuk membuat toko game-nya sendiri di dalam App Store, yang menurut Apple akan menjungkirbalikkan model bisnis toko aplikasi pembuat iPhone tersebut, Reuters melaporkan.

Pengungkapan itu muncul dalam pengajuan pengadilan pada Jumat (21/8) di mana Apple meminta hakim federal di California untuk menolak permintaan Epic Games untuk tetap berada di App Store, yang menjadi perselisihan antara kedua belah pihak atas model pembayaran dalam aplikasi.

Epic tidak segera menanggapi permintaan Reuters untuk menanggapi hal tersebut.

Baca juga: Apple dan Google hapus "Fortnite" dari toko aplikasi

Baca juga: Fortnite minta dikembalikan ke App Store


Apple menghapus game populer "Fortnite" awal bulan ini setelah Epic meluncurkan metode pembeliannya sendiri dalam game tersebut, yang menurut Apple melanggar aturan App Store.

Aturan tersebut mengharuskan game dan aplikasi lain untuk menggunakan sistem pembayaran dalam aplikasi Apple, yang membebankan komisi antara 15 persen dan 30 persen.

Epic menggugat Apple atas penghapusan tersebut, mengklaim aturan App Store melanggar undang-undang antitrust. Epic juga meluncurkan kampanye dengan dorongan media sosial #FreeFortnite dan parodi iklan Apple "1984."

Dalam pengajuan di hadapan Hakim Distrik AS Yvonne Gonzalez Rogers di Oakland, Apple membawa perselisihan tersebut sebagai bagian dari perselisihan bisnis yang lebih luas, menuduh bahwa CEO Epic Tim Sweeney meminta pengecualian atas aturannya untuk membuat "Epic Games Store" di dalam App Store.

Setelah menolak permintaan tersebut, Sweeney mengkritik cara mereka menjalankan App Store, menurut Apple.

Apple mengatakan bahwa Sweeney mengirim email kepada Phil Schiller, kepala App Store Apple, pada pukul 2 pagi yang mengatakan Epic tidak akan lagi mematuhi aturan pembayaran, dan meluncurkan sistem pembayarannya sendiri beberapa jam kemudian.

Epic telah meminta pengadilan untuk mengeluarkan perintah yang memblokir penghapusan Apple atas "Fortnite" dari App Store.

Epic mengatakan bahwa langkah tersebut -- bersama dengan ancaman Apple untuk menghentikan akun pengembang -- akan menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki untuk Epic dan harus ditunda sementara kasus tersebut berjalan di pengadilan.

Menurut Epic, penghentian akun pengembangnya juga dapat menghambat kemampuannya untuk menawarkan produk yang dinamai Unreal Engine, alat perangkat lunak untuk grafik komputer yang digunakan oleh ratusan game lain dan aplikasi lain untuk mendukung penawaran mereka.

Dalam pengajuan pengadilan, Jumat (21/8), Apple menyebut penghapusan "Fortnite" dari App Store sebagai "luka yang ditimbulkan sendiri," dan berpendapat bahwa hakim Rogers seharusnya tidak mengabulkan permintaan Epic.

"Epic tahu betul bahwa, dalam menghindari proses Apple dan melanggar kontraknya, itu menempatkan seluruh hubungannya dengan Apple -- termasuk Unreal Engine dan proyek lainnya -- dalam risiko serius," tulis Apple dalam arsipnya.

"Epic membuat keputusan yang diperhitungkan untuk melanggar, dan kemudian maju ke Pengadilan ini untuk menyatakan bahwa pelanggannya dirusak," tambah Apple, demikian Reuters.

Baca juga: Game mobile "PUBG" lampaui 100 juta download

Baca juga: Fortnite belum hadir di Apple TV

Baca juga: Captain America hadir di Fortnite

Penerjemah: Arindra Meodia
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar