Kasus positif COVID-19 Sumsel tembus 4.037 orang

Kasus positif COVID-19 Sumsel tembus 4.037 orang

Data harian COVID-19 mencatat kasus konfirmasi positif mencapai 4.037 orang, angka kesembuhan berjumlah 2.744 orang dan angka kematian sebanyak 219 orang, Sabtu (22/8) (ANTARA/HO/20)

Penambahan terakhir 21 Agustus ada 49 kasus positif baru, 46 sembuh dan 2 meninggal
Palembang (ANTARA) - Kasus terkonfirmasi positif terjangkit COVID-19 di Sumatera Selatan telah mencapai 4.037 orang dengan total angka kesembuhan mencapai 2.744 orang dan angka kematian tercatat sebanyak 219 orang.

Kepala Seksi Surveilans dan Imunisasi Dinas Kesehatan (Dinkes) Sumsel, Yusri di Palembang, Sabtu, mengatakan kasus-kasus baru di Sumsel memang masih terus bermunculan setiap hari dan fluktuatif dipengaruhi jumlah sampel yang masuk ke Balai Besar Laboratorium Kesehatan (BBLK) Palembang.

"Penambahan terakhir pada 21 Agustus ada 49 kasus positif baru, 46 kasus sembuh dan 2 kasus meninggal," ujar Yusri.

Baca juga: Sumsel siapkan tiga event wisata sampai akhir 2020

Total 4.037 kasus tersebut muncul selama lima bulan sejak kasus pertama diumumkan pada 23 Maret 2020. Kota Palembang masih menjadi penyumbang kasus positif terbanyak di Sumsel yang kini telah mencapai 2.492 orang atau 61,7 persen dari keseluruhan kasus di Sumsel.

Berdasarkan data harian tercatat bahwa penambahan dari 3.000 kasus ke 4.000 kasus terjadi selama 34 hari (19 Juli - 22 Agustus 2020), terbilang lebih lambat dibandingkan penambahan dari 2.000 ke 3.000 yang terjadi selama 21 hari (28 Juni - 19 Juli).

Melambatnya penambahan kasus tersebut disebabkan jumlah sampel yang diperiksa BBLK Palembang memang sudah menurun, kata dia, sehingga rerata penambahan kasus berkisar pada angka 30 - 40 orang per hari.

Baca juga: Kepala daerah zona hijau di Sumsel bisa buka sekolah tatap muka

"Bukan pemeriksaannya yang bermasalah, tapi karena hasil swab lebih banyak yang negatif, kalau pemeriksaan sekarang prosesnya 3 - 4 hari," tambahnya.

Selain itu, dominasi kasus dilihat dari jenis kelamin hampir berimbang, laki-laki yang terkonfirmasi positif berjumlah 2.020 orang dan perempuan berjumlah 2.017 orang.

"Kecenderungan saat ini kasus-kasus muncul dari klaster perkantoran, berbeda saat PSBB yang banyak dari masyarakat umum," kata Yusri.

Baca juga: Kasus positif COVID-19 sembuh di Sumsel bertambah 74 orang

Total 4.037 kasus per 21 Agustus itu masih menempatkan Sumsel pada peringkat sembilan kasus terbanyak se-Indonesia, sedangkan rasio kesembuhan yang telah mencapai 67,97 persen menempatkan Bumi Sriwijaya di posisi ke 20.

Oleh karena itu pihaknya mengimbau masyarakat Sumsel agar mematuhi protokol kesehatan dengan memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan dengan sabun.

Baca juga: Operasi TMC siaga darurat karhutla Sumsel berlangsung hingga September

Pewarta: Aziz Munajar
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kilas NusAntara Edisi COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar