Kunjungan wisatawan domestik di Tanah Lot-Bali meningkat

Kunjungan wisatawan domestik di Tanah Lot-Bali meningkat

Saat wisatawan mencoba permainan di Objek Wisata Alas Kedaton, Sabtu (15/8/2020). (Antara/Ayu Khania Pranisitha/2020)

Sekarang kunjungan wisatawan domestik sudah lumayan. Kami mulai buka pada 20 Juli 2020. Terhitung dari 20 Juli sampai dengan 22 Agustus 2020 kunjungan domestik ada 21.229 kunjungan sedangkan mancanegara ada 656 kunjungan.
Tabanan (ANTARA) - Kunjungan wisatawan domestik di Daerah Tempat Wisata (DTW) Tanah Lot, Tabanan, Bali, mengalami peningkatan sejak dibuka untuk kunjungan wisatawan pada 20 Juli 2020.

"Sekarang kunjungan wisatawan domestik sudah lumayan. Kami mulai buka pada 20 Juli 2020. Terhitung dari 20 Juli sampai dengan 22 Agustus 2020 kunjungan domestik ada 21.229 kunjungan sedangkan mancanegara ada 656 kunjungan," kata Manajer Operasional DTW Tanah Lot, I Ketut Toya Adnyana saat dihubungi melalui telepon di Denpasar, Senin.

Ia menjelaskan bahwa wisatawan domestik didominasi dari warga lokal Bali, dan beberapa ada yang berasal dari Jakarta, Malang dan Mojokerto. Sedangkan kunjungan wisatawan mancanegara didominasi oleh turis-turis asing yang masih tinggal di Bali, yaitu Australia dan Eropa.

"Kunjungan meningkat lebih banyak ketika hari libur atau saat weekend dibandingkan hari-hari biasa. Secara operasional DTW Tanah Lot buka dari pukul 06.00 pagi sampai 19.00 wita," katanya.

Baca juga: Round Up - Memulai pemulihan ekonomi dan pariwisata dari Bali

Toya Adnyana menjelaskan terkait dengan penerapan protokol kesehatan, wisatawan yang berkunjung wajib memakai masker, saat tiba di kawasan harus cuci tangan terlebih dulu, kemudian cek suhu tubuh, jika normal baru diperbolehkan berkunjung. Selain itu, juga ada posko terpadu yang terdiri dari Dandim, Kodim, Polisi, tenaga kesehatan untuk penanganan daruratnya.

Selain itu, objek wisata Alas Kedaton yang terletak di Desa Kukuh, Kecamatan Marga, Kabupaten Tabanan, juga memberlakukan aturan baru bagi wisatawan domestik dan warga lokal yang berlibur ke Alas Kedaton untuk tidak dipungut biaya.

Baca juga: Gubernur: Pariwisata Bali mulai tunjukkan pemulihan

Pengelola Objek Wisata Alas Kedaton, I Gusti Ngurah Harta Wijaya mengatakan bahwa aturan tersebut mulai berlaku selama tiga bulan, dari Juli, Agustus dan September 2020.

"Mulai diberlakukan untuk tidak dipungut biaya ini dari Juli sampai September nanti. Aturan tidak di pungut biaya ini juga bertujuan mempromosikan daya tarik objek wisata Alas Kedaton pada wisatawan domestik,"jelas I Gusti Ngurah Harta Wijaya.

Baca juga: Pariwisata Bali diprediksi lebih bergantung pada turis domestik

Sebelumnya, dari keterangan Kepala BPS Provinsi Bali, Adi Nugroho mengatakan kunjungan wisatawan mancanegara ke Bali hanya 32 kunjungan, turun 11,11 persen. Angka kunjungan tersebut terendah sepanjang empat tahun terakhir.

"Wisatawan yang berkunjung ke Bali pada Juni 2020 lebih besar datang melalui pelabuhan laut, yaitu sebanyak 22 kunjungan sebesar 68,75 persen. Sedangkan yang masuk melalui bandar udara tercatat sebanyak 10 kunjungan sebesar 31,25 persen,"katanya.

Jika dilihat dari sisi jumlah kunjungan wisatawan mancanegara dari Januari - Juni 2020, tercatat wisman Tiongkok sebagai wisman dengan penurunan paling dalam dibandingkan capaian Januari-Juni 2019 yaitu sedalam 81,09 persen, disusul oleh India 64,43 persen, dan Amerika Serikat 63,57 persen.

Pewarta: Ayu Khania Pranishita
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kunjungan wisatawan domestik di Tanah Lot meningkat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar