Manggala Agni Sultra antisipasi karhutla sejak dini

Manggala Agni Sultra antisipasi karhutla sejak dini

Tim gabungan Manggala Agni Sultra bersama TNI-Polri dan pihak terkait lainnya saat melakukan patroli kawasan rawan Karhutla di Sultra. (ANTARA/HO-Manggala Agni Sultra)

Kendari (ANTARA) - Manggala Agni Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) mengantisipasi terjadinya kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di daerah tersebut sejak dini sebelum memasuki musim kemarau saat ini.

"Jadi langkah-langkah upaya pencegahan itu sudah jauh hari sebelum memasuki musim kemarau kami lakukan," kata Kepala Satuan Tugas Manggala Agni Daops Tinanggea Sulawesi Tenggara Yanuar Fanca Kusuma saat dihubungi dari Kendari, Rabu.

Ia menjelaskan beberapa upaya yang telah dilakukan oleh pihaknya dalam mengantisipasi karhutla diantaranya membentuk masyarakat sadar api dengan melibatkan unsur TNI-Polri dan masyarakat.

"Kami juga melakukan pemasangan spanduk, berisi imbauan mencegah karhutla, kemudian sosialisasi langsung dengan masyarakat," kata  Yanuar.

Baca juga: Kabut asap menyelimuti sebagian wilayah Kolaka Timur, Sultra

Baca juga: Dishut: 731.413 hektare hutan Sultra terbakar


Selain itu, lanjut Yanuar, pihaknya juga rutin melakukan patroli gabungan bersama TNI-Polri dalam melakukan pengawasan daerah-daerah yang dianggap rawan karhutla.

Ia memaparkan lima daerah kabupaten yang sering terjadi karhutla di Sulawesi Tenggara di antaranya Kabupaten Bombana, Konawe, Konawe Selatan, Kolaka, dan Kolaka Timur.
 
Tim Manggala Agni Sulawesi Tenggara saat melakukan patroli kawasan rawan Karhutla di Sultra. (ANTARA/HO-Manggala Agni Sultra)


Kata Yanuar, berdasarkan patroli dan pantauan hotspot oleh pihaknya, karhutla mulai terjadi di beberapa daerah seperti Kolaka Timur, Konawe Selatan dan Bombana, namun masih dalam skala kecil atau terkendali.

"Memang ada beberapa titik yang kebakaran di Bombana beberapa hari lalu, tapi bukan savana dan nggak luas, kemudian di Kolaka Timur dan Konawe Selatan tetapi belum ada yang luas karena begitu muncul ada informasi kami langsung berangkat, jadi cepat diatasi," ujarnya.*

Baca juga: Karhutla, Polda Sultra petakan daerah rawan

Baca juga: Kemarau, masyarakat Sultra diingatkan tidak bakar lahan

Pewarta: Muhammad Harianto
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menteri LHK resmikan Kebun Bibit Desa di Kampar Riau

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar