Ketua MPR minta pemerintah cepat amankan bahan baku vaksin COVID-19

Ketua MPR minta pemerintah cepat amankan bahan baku vaksin COVID-19

Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI Bambang Soesatyo. ANTARA/HO-Humas MPR RI/am.

Bali (ANTARA) - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo meminta pemerintah bergerak cepat mengamankan dan memastikan ketersediaan bahan baku vaksin COVID-19 agar target vaksinasi bagi minimal 70 persen penduduk Indonesia pada 2021 bisa direalisasikan.

"Mengacu pada kecenderungan penularan COVID-19 di dalam negeri yang terus membesar, pemerintah harus mengatasi kekurangan bahan baku vaksin," kata Bamsoet dalam keterangannya di Bali, Selasa.

Baca juga: Ketua MPR apresiasi rencana pemberian vaksin COVID-19 gratis

Dia menilai setelah bekerja sama dengan Sinovac, pemerintah Indonesia hendaknya segera melakukan pendekatan dengan produsen lain untuk mengamankan dan memastikan ketersediaan bahan baku vaksin COVID-19.

Dia menjelaskan, adanya kekhawatiran kekurangan bahan baku vaksin COVID-19 bukan tanpa alasan karena PT Bio Farma mengungkapkan bahwa Sinovac dari Tiongkok hanya akan memasok 260 juta bulk atau bahan baku vaksin ke Indonesia hingga akhir 2021.

"Karena per-orang harus menerima dua kali vaksinasi sesuai standar WHO demi mencapai kekebalan dari virus COVID-19, jumlah itu hanya bisa menjangkau 130 juta penduduk Indonesia," ujarnya.

Sementara itu menurut dia, kekebalan kelompok atau "herd immunity" yang ideal adalah 70 persen dari total penduduk. Karena itu menurut dia, minimal jumlah penduduk Indonesia yang harus menerima dua kali vaksinasi mencapai 170 juta jiwa.

Baca juga: Erick Thohir: Nanti ada vaksin COVID gratis, mulai awal 2021

Baca juga: KemenBUMN paparkan proses produksi vaksin Sinovac oleh Bio Farma

Bamsoet mengingatkan, durasi pandemi COVID-19 yang berkepanjangan menyebabkan permintaan dan penawaran akan vaksin Corona menjadi tidak berimbang.

"Dengan asumsi bahwa 7,8 miliar warga dunia harus divaksinasi, volume kebutuhannya jelas sangat besar. Namun, saat ini kapasitas produksi pada tingkat global pun masih sangat terbatas," katanya.

Politisi Partai Golkar itu mengatakan, tingginya permintaan dunia pada vaksin COVID-19 bersifat sangat mendesak, sejalan dengan peningkatan signifikan jumlah kasus virus tersebut di seluruh dunia.

Menurut dia, jumlah orang yang terinfeksi COVID-19 di seluruh dunia sudah melampaui angka 25 juta sehingga cepat sangat diperlukan karena produsen vaksin di negara lain pun diperkirakan terus berbelanja bahan baku vaksin.

Baca juga: Bio Farma berharap vaksin Covid Sinovac diproduksi kuartal I 2021

Baca juga: Kemarin Indonesia kirim urutan genom corona, vaksin akan diuji 2021

Baca juga: Kemarin, 50 juta vaksin pada November hingga bantuan subsidi rumah


 

Pewarta: Imam Budilaksono
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Wakil Ketua MPR RI ajak saling peduli di tengah pandemi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar