Tebar diskon 45 persen, penumpang Garuda melonjak hingga 50 persen

Tebar diskon 45 persen, penumpang Garuda melonjak hingga 50 persen

Ilustrasi: Pesawat udara maskapai Garuda Indonesia berjalan menuju apron usai mendarat di Bandara Sultan Babullah, Ternate, Maluku Utara. ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf/Rei/ama.

Begitu kita promo naik, memang kelihatan sekali, orang Indonesia kan senang kalau ada promo. Ada rasanya menang.
Jakarta (ANTARA) - Maskapai Garuda Indonesia mencatat kenaikan jumlah penumpang hingga 50 persen saat pihaknya menawarkan harga promosi potongan harga hingga 45 persen pada peringatan HUT Kemerdekaan RI beberapa waktu lalu.

“Angka pasnya belum bisa saya share (bagikan). Tapi saya dengan gagah perkasa bisa bilang bahwa ada peningkatan jumlah penumpang mendekati 50 persen dibandingkan dengan sebelumnya,” kata Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra dalam diskusi daring yang bertajuk “Menakar Masa Depan Bsinis Penerbangan” di Jakarta, Selasa.

Irfan mengatakan tujuan dari promo tersebut bukan hanya untuk menarik minat kembali masyarakat untuk terbang, tapi juga agar mendapatkan testimoni positif dari pelanggan, sehingga bisa mengajak lebih banyak masyarakat lagi.

Baca juga: Dirut Garuda paparkan utang capai Rp31,9 triliun dan langkah efisiensi

“Begitu kita promo naik, memang kelihatan sekali, orang Indonesia kan senang kalau ada promo. Ada rasanya menang. Yang saya juga mau share, poin kita bukan hanya mau buat orang terbang, tapi kita mau testimoni terbang bersama Garuda oke lho. Kalau lihat di Instagram banyak yang puji-puji feeling safety-nya,” kata Irfan.

Irfan sempat mengatakan bahwa trafik penumpang sempat anjlok yang menyebabkan pendapatan terperosok hingga 90 persen pada masa awal pandemi COVID-19.

Untuk itu pihaknya melakukan berbagai upaya agar maskapai pelat merah itu tetap terbang, salah satunya dengan menggelar promo.

“Kami bersama Kemenpar sepakat yuk terbang di Indonesia saja. Kita buat promo-promo terbatas, ya mereka yang mampu jangan lah pakai promo,” katanya.

Baca juga: Dirut katakan yang bisa selamatkan Garuda hanya penumpang

Ia juga berencana untuk menebar kembali promo-promo penerbangan pada Oktober mendatang, namun masih difinalisasi.

“Oktober ada rencana, tapi masih kita finalisasi. Kemungkinan besar di Oktober kita akan tambah frekuensi penerbangannya. Waktu sebelum COVID, kita pernah terbang 16 kali dari Jakarta ke Bali. Begitu COVID hanya sekali isinya pun 10 orang,” katanya.

Selain itu juga, upaya lainnya yang ditempuh Garuda, seperti membuka rute-rute baru, di antaranya Bandung (Husein SastraNegara)-Denpasar PP dan  Balikpapan - Yogyakarta PP, serta Yogyakarta - Palembang PP.

Baca juga: Riset Garuda: 70 persen calon penumpang tunda terbang akibat COVID-19
 

Pewarta: Juwita Trisna Rahayu
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Produk UMKM Malang dipersiapkan masuk pasar internasional

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar