Kadin imbau pemerintah tidak kaku guna percepat serapan anggaran

Kadin imbau pemerintah tidak kaku guna percepat serapan anggaran

Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Rosan Perkasa Roeslani . ANTARA/Indra Arief/am.

Kalau kaku penyerapannya jadi sangat rendah, tentunya tetap menjunjung asas keterbukaan
Jakarta (ANTARA) - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia mengharapkan pemerintah percepat realisasi anggaran Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), terutama bagi UMKM dalam rangka menjaga kelangsungan dunia usaha.

"Kalau kita lihat secara keseluruhan dari total dana PEN Rp695 triliun itu baru tersalurkan 27 persen. Kita lihat masalah insentif usaha di level 14 persen, padahal kita tahu dunia usaha UMKM terdampak siginifikan," ujar Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan Roeslani di Jakarta, Rabu.

Menurut dia, perlu ada penyempurnaan sistem agar tidak kaku sehingga dapat mempercepat penyaluran stimulus.

"Kalau kaku penyerapannya jadi sangat rendah, tentunya tetap menjunjung asas keterbukaan," ucapnya.

Baca juga: Sri Mulyani: Kecepatan penting, tapi harus tetap akuntabel

Ia mengapresiasi Program Bantuan Presiden (Banpres) Produktif untuk pelaku usaha mikro sebesar Rp2,4 juta dengan target 12 juta pelaku usaha hingga subsidi bunga Kredit Usaha Rakyat (KUR) super mikro.

"UMKM kan bertahan bagaimana jaga cashflow, program itu jadi hal positif dalam rangka menjaga kelangsungan UMKM dan dunia usaha," katanya.

Sementara itu Ketua Pelaksana Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Erick Thohir mengatakan pihaknya sedang berencana untuk mengeluarkan program tambahan dalam rangka mempercepat penyerapan.

Baca juga: Ketua MPR: Perbaiki serapan anggaran belanja untuk cegah resesi

"Dua program yang sudah diketahui yang awalnya belum ada di agenda tapi sudah berjalan dengan baik yaitu subsidi gaji dan usaha mikro. Jadi ini salah satunya untuk percepatan penyerapan. Lalu ada beberapa program baru lagi selain me-review program lama," katanya.

Ia mengatakan pihaknya terus berupaya untuk mempercepat serapan Program PEN agar dapat membantu daya beli masyarakat dan memberikan stimulus terhadap ekonomi.

"Kami dari komite mendapat masukan yang luar biasa dari Kadin dan akan disampaikan langsung oleh saya kepada komite, juga dengan para Satgas PEN, bagaimana kita bisa mengeksplorasi daripada masukan ini menjadi sebuah program yang riil yang bisa dijalankan," katanya.

Baca juga: Kadin minta pemerintah buat terobosan bagi UMKM yang belum bankable

Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Batam sambut investasi Rp10 triliun pada sektor digital

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar