Tenis

Serena bangkit untuk singkirkan Stephens di putaran ketiga US Open

Serena bangkit untuk singkirkan Stephens di putaran ketiga US Open

Serena Williams saat menyingkirkan Sloane Stephens pada hari keenam turnamen tenis AS Terbuka 2020 di USTA Billie Jean King National Tennis Center, Sabtu (5/9/2020). ANTARA/REUTERS/Danielle Parhizkaran-USA TODAY Sports .

Jakarta (ANTARA) - Dalam tekanan tersingkir paling awal di US Open sejak debutnya 22 tahun lalu, Serena Williams yang terpuruk di set pertama, membalikkan keadaan untuk menang dari Sloane Stephens di babak ketiga, Sabtu (Minggu WIB).

Serena yang kehilangan set pertama dengan mudah, menutup perlawanan sesama petenis Amerika itu dengan skor 2-6, 6-2, 6-2 di Stadion Arthur Ashe, New York.

Setelah itu, putri Serena yang berusia 3 tahun, Olympia, mengenakan masker dan melambai kepada ibunya sambil duduk di pangkuan ayahnya di kursi baris depan. Dalam perjalanan ke ruang ganti, Williams balas melambai.

"Saya berharap dia melihat ibunya bertarung," kata Serena seperti dikutip AP.

Baca juga: Serena siap memburu gelar Grand Slam ke-24
Baca juga: Wilander tentang Serena: Sekarang atau tidak sama sekali


Setelah melempem di set pertama, di pertengahan set kedua Serena Williams bertarung seperti yang sering dilakukannya: dengan servis terbaiknya dalam permainan, memukul 12 ace dengan kecepatan hingga 122 mph saat bola itu benar-benar diputar. Ia juga memperlihatkan kemampuan untuk mengkalibrasi ulang groundstroke-nya yang sangat kacau di awal pertandingan.

“Dia melakukan servis yang jauh lebih baik. Jelas dia memiliki salah satu servis terbaik dalam permainan. Sangat sulit untuk dibaca,” kata Stephens, yang sekarang memiliki rekor pertandingan 1-6 melawan Serena Williams, meskipun mereka tidak bermain satu sama lain sejak 2015.

Dengan kemenangan itu, Serena Williams mengumpulkan 10 kemenangan dari 12 pertandingan terakhir.

Baca juga: Serena Williams menangi babak pertama US Open
Baca juga: Osaka butuh kerja keras untuk capai 16 besar US Open


“Pada set pertama itu, sejujurnya, menurut saya dia tidak melakukan kesalahan apa pun. Dia bermain sangat bersih. Saya berkata, 'Saya tidak ingin kalah dalam dua set langsung,' "kata Williams, yang satu-satunya kekalahan dalam karirnya di AS Terbuka sebelum putaran keempat terjadi di putaran ketiga melawan Irina Spirlea pada 1998 saat Serena berusia 16 tahun.

“Oke, Serena, dapatkan permainan. Dapatkan permainan,” katanya menjelaskan cara dia memotivasi diri di lapangan.

Pertandingan antara Serena dengan Stephens disaksikan secara seksama oleh unggulan ke-15 Maria Sakkari, yang menyeruput jus jeruk dan makan siang sambil berada di balkon suite pemain.

Sakkari memiliki kepentingan pribadi menyaksikan pertandingan itu karena dia akan menghadapi Serena Williams untuk memperebutkan tempat di perempat final.

Petenis putri lain yang sudah maju ke babak keempat adalah unggulan 16 Elise Mertens, unggulan 20 Karolina Muchova dan non unggulan Tsvetana Pironkova, yang mengalahkan unggulan 18 Donna Vekic 6-4, 6-1.

Pertandingan antara Williams melawan Sakkari adalah pertandingan ulang dari pertemuan mereka yang dimenangkan bulan lalu oleh Sakkari di Western & Southern Open, turnamen lapangan keras yang dimainkan di lokasi US Open bukan di Ohio karena pandemi.

"Anda tahu, Serena adalah Serena," kata Sakkari setelah maju Sabtu pagi dengan mengalahkan petenis Amerika berusia 19 tahun Amanda Anisimova 6-3, 6-1. “

"Anda harus menghasilkan permainan tenis yang bagus. Jika tidak, tidak ada peluang untuk melawannya."

Baca juga: Serena kalah oleh Sakkari di Western and Southern Open
Baca juga: Madison Keys melaju ke babak ketiga US Open
Baca juga: Fakta nama-nama dalam masker Naomi Osaka di US Open 2020

Pewarta: Dadan Ramdani
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Hana Goda, gadis Mesir juara dunia tenis meja

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar