Kemenkeu: 15 juta usaha mikro akan terima bantuan tunai Rp2,4 juta

Kemenkeu: 15 juta usaha mikro akan terima bantuan tunai Rp2,4 juta

Ilustrasi - Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki (kanan) saat menyerahkan secara simbolis Banpres Usaha Mikro di Denpasar, Minggu (6/9/2020). ANTARA/I Komang Suparta/pri.

Jakarta (ANTARA) - Staf Ahli Bidang Pengeluaran Negara Kementerian Keuangan Kunta Wibawa Dasa Nugraha menyebutkan bahwa sebanyak 15 juta usaha mikro akan menerima bantuan produktif UMKM berupa uang tunai sebesar Rp2,4 juta.

“Tahap awal 9,1 juta UMKM, kemudian naik menjadi 12 juta, dan terakhir menjadi 15 juta pelaku UMKM yang akan menerima bantuan produktif ini,” kata Kunta pada seminar web bertajuk ‘Prospek Pemulihan Ekonomi Sektor Industri Kecil Menengah’, Selasa.

Kunta memaparkan, anggaran tahap awal untuk program tersebut mencapai Rp22,01 triliun untuk 9,1 juta pelaku UMKM.

Baca juga: Pemerintah pastikan bantuan subsidi gaji dilanjutkan hingga 2021

Hingga saat ini, pencairan bantuan mencapai Rp6,6 triliun untuk sekitar 6 juta UMKM melalui transfer langsung sekali penyaluran lewat dua bank pemerintah yaitu Bank Negara Indonesia (BNI) dan Bank Rakyat Indonesia (BRI).

Diketahui, bantuan produktif UMKM merupakan bantuan sebesar Rp2,4 juta per pelaku usaha yang diberikan kepada usaha ultramikro dan mikro yanh sedang tidak menerima kredit dari penrbankan.

Tujuannya yaitu membangkitkan kembali aktivitas ekonomj pada tingkat usaha skala mikro dan ultramikro.

Baca juga: Legislator: Utamakan bansos secara tunai agar RI terhindar dari resesi

Pewarta: Sella Panduarsa Gareta
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tumbuhkan semangat UMKM melalui bazar dan pameran ritel nasional

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar