Lam: 12 warga Hong Kong ditangkap di Guangdong akan diadili di China

Lam: 12 warga Hong Kong ditangkap di Guangdong akan diadili di China

Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam menundukkan kepala saat konferensi pers di Hong Kong, China, Selasa (7/1/2020). ANTARA/REUTERS/Navesh Chitrakar.

Ke-12 orang tersebut diduga secara diam-diam melintasi perbatasan yang melanggar Hukum Pidana China
Jakarta (ANTARA) - Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam, Selasa, mengatakan bahwa 12 warganya yang diduga melakukan pelanggaran terhadap Undang-Undang Keamanan Nasional di wilayahnya namun ditangkap di Provinsi Guangdong akan diadili sesuai undang-undang yang berlaku di China.

Kepada media di Hong Kong, politikus perempuan itu mengaku telah mendapatkan informasi mengenai kasus tersebut.

Lam mengatakan bahwa pemerintahannya akan memberikan bantuan hukum kepada para tersangka yang ditangkap di China daratan.

Namun karena mereka dianggap melanggar aturan hukum di China, maka di daratan itulah para tersangka harus mempertanggungjawabkan perbuatannya.

Polisi penjaga pantai China menangkap 12 orang yang diduga melintasi wilayah perbatasan perairan di Provinsi Guangdong secara ilegal pada Agustus.

Media Hong Kong melaporkan bahwa satu di antara mereka adalah seorang aktivis antipemerintah yang diduga melakukan pelanggaran UU Keamanan Nasional di Hong Kong dan telah dibebaskan dengan jaminan sambil menunggu penyelidikan lebih lanjut.

"Ke-12 orang tersebut diduga secara diam-diam melintasi perbatasan yang melanggar Hukum Pidana China," kata Li Xiaobing, pakar Hong Kong, Makau, dan Taiwan di Nankai Uninversity, Tianjin, dikutip Global Times.


Baca juga: 14 orang ditahan atas tuduhan pertemuan ilegal di Hong Kong

Baca juga: Pengadilan HK tolak permohonan orang pertama pelanggar UU keamanan

Pewarta: M. Irfan Ilmie
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar