Jumlah kematian corona di Amerika Latin lampaui 300.000

Jumlah kematian corona di Amerika Latin lampaui 300.000

Sergio Amaro Vidal berbaring di atas jaring terisi dengan kaleng daur ullang di pantai Ipanema, di tengah penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) di Rio de Janeiro, Brazil, Minggu (6/9/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Pilar Olivares/WSJ/cfo (REUTERS/PILAR OLIVARES)

Mexico City (ANTARA) - Jumlah kematian akibat COVID-19 di Amerika Latin melampaui 300.000 pada Rabu (9/9), menurut hitungan Reuters, dan corona tidak menunjukkan tanda-tanda mereda di kawasan terparah di dunia itu yang dilanda virus.

Amerika Latin melewati tonggak suram terbaru setelah Brazil, yang memiliki jumlah kematian tertinggi di kawasan, melaporkan tambahan 1.075 kematian sehingga totalnya menjadi 128.539.

Negara-negara di Amerika Latin, yang telah mencatat hampir delapan juta kasus COVID-19, juga sedang bergulat untuk mengatasi resesi ekonomi yang parah akibat penerapan berbagai pembatasan untuk membendung virus.

Meksiko, Peru, dan Kolombia mencatat jumlah tertinggi korban virus corona setelah Brazil.

Amerika Latin melaporkan rata-rata harian 2.811 kematian dalam sepekan terakhir ini hingga Selasa (8/9).

Sementara itu di kawasan Amerika Utara, total korban jiwa akibat virus corona hampir mencapai 200.000.

Dari jumlah tersebut, 190.000 kematian tercatat di Amerika Serikat, negara di dunia yang paling parah terkena dampak corona.

Di Eropa, korban jiwa virus corona Eropa mencapai sekitar 211.000 orang, menurut hitungan Reuters.

Sebanyak 100.000 kematian terbaru terjadi selama 39 hari, menurut hitungan Reuters berdasarkan angka yang dikeluarkan oleh pemerintah negara-negara.

Sumber: Reuters

Baca juga: Jumlah kematian global akibat COVID-19 tembus 900.0000

Baca juga: Jumlah kematian akibat COVID-19 di Argentina lampaui 10.000

Penerjemah: Tia Mutiasari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

RI kantongi Rp1 triliun dari Investor Amerika Latin dan Karibia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar