Lonjakan pasien COVID-19 di Riau, dokter kurang istirahat

Lonjakan pasien COVID-19 di Riau, dokter kurang istirahat

Juru Bicara COVID-19 Riau dr. Indra Yovi Sp.P (K) saat memberikan keterangan pers di Kota Pekanbaru. (ANTARA/FB Anggoro)

saya beberapa hari terakhir gak bisa tidur
Pekanbaru (ANTARA) - Tren lonjakan pasien baru terkonfirmasi COVID-19 di Provinsi Riau mulai berdampak pada tenaga kesehatan, bahkan dokter spesialis paru di Kota Pekanbaru kurang istirahat karena banyak pasien baru yang harus mendapat penanganan di rumah sakit.

“Saya beberapa hari terakhir gak bisa tidur karena selalu dapat telpon malam-malam ada pasien masuk (rumah sakit) kondisinya gawat,” kata Juru Bicara Penanganan COVID-19 Riau, dr Indra Yovi Sp.P(K) dalam pernyataan pers di Pekanbaru, Jumat.

Dokter Indra Yovi selain sebagai juru bicara Satgas Penanggulangan COVID-19 Riau juga bertugas menangani pasien COVID-19 dengan kondisi gawat seperti di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Arifin Achmad di Pekanbaru.

Baca juga: Pekanbaru alami ledakan kasus COVID-19 mencapai 114 orang
Baca juga: Positif COVID-19 Riau bertambah 192 orang, 25 kasus terjadi pada anak


Ia mengatakan tenaga kesehatan sangat berharap ada kebijiakan segera dari pemerintah daerah di kabupaten dan kota untuk menekan penyebaran wabah.

“Saya bicara sebagai dokter dan mewakili tenaga kesehatan yang menangani COVID-19, pemerintah tolong bantu kami. Bantu kami dengan kebijakan yang buat orang pakai masker,” katanya memohon.

Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Riau Mimi Yuliani Nazir, mengatakan Riau terus mengalami lonjakan kasus baru COVID-19 sejak Agustus. Bahkan hingga tanggal 11 September ini, penambahan jumlah kasus sudah hampir menyamai angka pertambahan di bulan Agustus.

“Penambahan kasus terkonfirmasi baru sampai tanggal 11 September sudah mencapai 1.418, hampir sama dengan kasus pada bulan Agustus yang mencapai 1.480. Dipastikan sampai akhir bulan September kita akan mengalami penambahan kasus yang sangat besar,” ujar Mimi.

Total akumulatif kasus terkonfirmasi COVID-19 Riau ada 3.343 kasus, dimana yang sembuh 1.559 orang. Pasien yang melakukan isolasi mandiri 1.075 orang, dirawat di rumah sakit rujukan 651 orang, dan 58 meninggal dunia.

Baca juga: Pekanbaru butuh tambahan tenaga kesehatan tangani COVID-19
Baca juga: 199 Nakes di Riau terpapar COVID-19, satu meninggal


Ia mengatakan jumlah tenaga kesehatan di Riau yang terkonfirmasi COVID-19 total ada 199. Mereka tersebar di 46 fasilitas layanan kesehatan (Fasyankes) di 10 kabupaten dan kota. Dari jumlah tersebut, satu orang meninggal dunia di Kota Dumai.

“Yang terkena ada dokter, perawat, bidan, dokter gigi, analis, hingga pegawai non-kesehatan di Fasyankes,” katanya.

Tenaga kesehatan yang paling terpapar COVID-19 didominasi usia 18 hingga 40 tahun terutama kaum perempuan, mencapai 152 orang. Meski begitu, angka kesembuhan dari tenaga kesehatan cukup tinggi.

“Alhamdulillah yang sehat sudah 143 orang atau mencapai 71,9 persen. Yang masih dirawat 55 orang, dan satu meninggal dunia,” katanya.

Baca juga: Pekanbaru penyumbang pasien COVID-19 terbanyak di Riau
Baca juga: Naik 400 persen, pihak swasta di Siak-Riau diminta siapkan isolasi


Pewarta: FB Anggoro
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

130 dokter wafat, IDI sebut sebagai kerugian besar bangsa

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar