Perundingan pemerintah Aghanistan dengan Taliban dimulai di Qatar

Perundingan pemerintah Aghanistan dengan Taliban dimulai di Qatar

Tahanan Taliban yang baru dibebaskan duduk di penjara Pul-i-Charkhi, di Kabul, Afghanistan, Selasa (26/5/2020). REUTERS/Mohammad Ismail/AWW/djo (REUTERS/MOHAMMAD ISMAIL)

Negosiasi itu harus menjawab berbagai pertanyaan mendalam tentang negara seperti apa yang diinginkan warga Afghanistan,
Kabul (ANTARA) - Pembicaraan antara pemerintah Afghanistan dan gerilyawan Taliban dimulai di ibu kota Qatar, Doha pada hari Sabtu dengan tujuan mengakhiri hampir dua dekade konflik yang telah menghancurkan negara dan menewaskan puluhan ribu pejuang dan warga sipil.

Konflik tersebut juga melibatkan aksi militer luar negeri terlama di Amerika Serikat, yang membuat kesal tiga presiden Amerika Serikat berturut-turut.

Para pejabat, diplomat dan analis mengatakan perundingan antara pemerintah Afghanistan dan gerilyawan Taliban belum menjamin tercapainya perdamaian. Jalan menuju perdamaian tidak akan mudah.

"Negosiasi itu harus menjawab berbagai pertanyaan mendalam tentang negara seperti apa yang diinginkan warga Afghanistan," kata Deborah Lyons, Perwakilan Khusus PBB untuk Afghanistan, kepada Dewan Keamanan PBB bulan ini.

Baca juga: Sejumlah roket hantam ibu kota Afghanistan dekat area diplomatik
Baca juga: Wakil presiden Afghanistan tidak terluka dalam serangan bom di Kabul


Pembicaraan dibuka dengan upacara pelantikan yang akan dihadiri oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo. Itu terjadi sehari setelah peringatan 19 tahun serangan 9/11 di Amerika Serikat yang memicu keterlibatan militer AS di Afghanistan.

Pasukan AS ikut campur di Afghanistan atas perintah Presiden George W. Bush sebulan setelah serangan untuk memburu dalang mereka, Osama bin Laden, seorang Saudi yang telah diberi perlindungan oleh penguasa Taliban di negara itu. Mereka awalnya menawarkan dukungan udara terutama kepada musuh-musuh lokal Taliban.

Meskipun rezim Taliban dengan cepat digulingkan, mereka berkumpul kembali dan sejak itu melancarkan pemberontakan yang telah menarik tetangga dan pasukan Afghanistan dari puluhan negara, termasuk pasukan NATO.

Negosiasi untuk menengahi kesepakatan damai komprehensif dipertimbangkan dalam pakta penarikan pasukan yang ditandatangani antara Amerika Serikat dan Taliban pada Februari dalam upaya untuk menemukan penyelesaian politik untuk mengakhiri perang.

Setelah penundaan berbulan-bulan, perselisihan mengenai tuntutan Taliban untuk pembebasan 5.000 tahanan diselesaikan minggu ini.

Menjelang pemilihan presiden AS pada November, Presiden Donald Trump juga ingin menunjukkan kemajuan dalam janjinya untuk mengakhiri keterlibatan AS dan menarik sebagian besar pasukan asing yang ditempatkan di Afghanistan.

Amerika Serikat telah mengurangi jumlah pasukannya dan pada November diperkirakan akan memiliki kurang dari 5.000 tentara di Afghanistan, turun dari sekitar 13.000 ketika kesepakatan AS-Taliban ditandatangani. Lebih dari 2.300 tentara AS telah tewas di Afghanistan sejak 2001, dan sekitar 450 tentara Inggris.

Seorang diplomat Eropa di Kabul mengatakan bahwa gencatan senjata - yang sejauh ini ditolak oleh Taliban - harus menjadi agenda utama pembicaraan.

"Para pemimpin Taliban harus menghentikan pejuang untuk menyerang pasukan dan warga sipil Afghanistan, kekerasan terus merusak atmosfer dan berpotensi menggagalkan negosiasi," kata diplomat itu.

Bagaimana memasukkan Taliban, yang menolak legitimasi pemerintah Afghanistan yang didukung Barat, dalam pengaturan pemerintahan apa pun dan bagaimana melindungi hak-hak perempuan dan minoritas yang menderita di bawah pemerintahan Taliban merupakan tantangan besar, kata para ahli.

Meski demikian, banyak diplomat, korban kekerasan dan anggota masyarakat sipil mengatakan negosiasi adalah satu-satunya cara realistis untuk mengakhiri konflik yang telah menewaskan lebih dari 100.000 warga sipil dan menghambat pembangunan Afghanistan, menyebabkan jutaan orang dalam kemiskinan.

"Solusi tidak akan ditemukan di medan perang, kami tahu ini," kata Lyons.

Baca juga: Menlu AS sambut perundingan perdamaian 'bersejarah' Afghanistan
Baca juga: Australia menentang pembebasan tahanan Afghan yang tewaskan tentaranya

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

DPRD tanggapi aksi protes pencari suaka di Batam

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar