KAI Daop 6 Yogyakarta ketatkan protokol kesehatan penumpang

KAI Daop 6 Yogyakarta ketatkan protokol kesehatan penumpang

Dokumentasi - Petugas mengukur suhu tubuh calon penumpang di Stasiun Tugu, Yogyakarta, Jumat (6/3/2020). Sebagai upaya antisipasi penyebaran virus corona (Covid-19), saat ini PT KAI Daop VI Yogyakarta meningkatkan berbagai pelayanan seperti mengintensifkan pembersihan fasilitas stasiun, pemasangan antiseptik untuk membasuh tangan hingga pengecekan suhu tubuh penumpang. ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko/wsj

Pelaksanaan protokol kesehatan harus dilakukan secara ketat. Petugas di lapangan pun terus diminta untuk melakukan pengawasan secara ketat terhadap penumpang.
Yogyakarta (ANTARA) - PT KAI Daerah Operasi 6 Yogyakarta memastikan tetap memberlakukan protokol kesehatan secara ketat dalam seluruh perjalanan kereta api termasuk memperketat pelaksanaan protokol kesehatan untuk penumpang.

“Pelaksanaan protokol kesehatan harus dilakukan secara ketat. Petugas di lapangan pun terus diminta untuk melakukan pengawasan secara ketat terhadap penumpang,” kata Manajer Humas PT KAI Daerah Operasi (Daop) 6 Yogyakarta Eko Budiyanto di Yogyakarta, Sabtu.

Menurut dia, petugas di lapangan tidak boleh lengah dalam melakukan pengawasan ke penumpang, seperti memastikan penumpang mengenakan masker, sudah membawa rapid test dengan hasil nonreaktif dan mematuhi ketentuan protokol kesehatan lainnya.

Baca juga: Kenaikan jumlah penumpang KA harus disertai peningkatan keamanan

Di kereta api jarak jauh, lanjut dia, setiap penumpang juga diwajibkan mengenakan face shield di sepanjang perjalanan, serta menerapkan jaga jarak.

Untuk penumpang kereta api jarak dekat, protokol kesehatan yang wajib dipatuhi adalah selalu mengenakan masker di area stasiun dan di dalam kereta api. Penumpang yang tidak mengenakan masker akan dikembalikan tiketnya.

Eko menambahkan, penegakan disiplin protokol kesehatan tidak dilakukan pandang bulu, bahkan sudah ada beberapa tiket yang dikembalikan ke penumpang karena tidak mengenakan masker.

Baca juga: Daop Madiun pastikan penumpang aman naik KA selama pandemi

Penerapan protokol kesehatan secara ketat tersebut, lanjut Eko, tidak hanya dilakukan saat kereta api mulai kembali beroperasi di masa pandemi COVID-19 tetapi tetap berlanjut hingga saat ini, termasuk untuk mengantisipasi potensi kenaikan jumlah penumpang saat diberlakukannya kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di DKI Jakarta seperti yang terjadi saat PSBB tahap pertama.

Penerapan protokol kesehatan secara ketat tersebut, lanjut Eko, tidak bisa ditawar untuk menjaga agar tidak muncul klaster penularan baru di kereta api.

“Saat ini, jumlah penumpang kereta api memang mulai meningkat. Tetapi, kami menjaga aturan terkait keterisian maksimal yaitu 70 persen. Rata-rata terpenuhi okupansinya,” katanya.

Sementara itu, Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi mengatakan, akan meningkatkan pemantauan terhadap arus pendatang ke Yogyakarta saat PSBB diterapkan.,

“Kalau dari transportasi umum, pasti bisa terpantau. Tetapi, kami tetap berharap agar warga dari wilayah yang masuk dalam zona hitam atau merah lebih baik menunda kedatangan ke Yogyakarta,” katanya.

Jika tetap datang ke Yogyakarta, warga diminta untuk melakukan isolasi mandiri termasuk membawa surat rapid test dengan hasil nonreaktif.

“Penerapan protokol kesehatan juga berlaku untuk warga Kota Yogyakarta. Penerapan ini harus dilakukan secara ketat supaya kasus tidak semakin meluas,” katanya.

Pewarta: Eka Arifa Rusqiyati
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KAI Daop 1 Jakarta tidak jual tiket kereta jarak jauh 6-17 Mei 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar