Bina Marga dapat anggaran tahun 2021 Rp53,96 triliun

Bina Marga dapat anggaran tahun 2021 Rp53,96 triliun

Dokumentasi - pekerja melintas di proyek pembangunan jalan tol Serang - Panimbang di Desa Cikeusal, Kabupaten Serang, Banten. ANTARA FOTO/Muhammad B Khoirunas

Pagu anggaran tahun 2021 akan dialokasikan untuk infrastruktur jalan sebesar Rp35,81 triliun
Jakarta (ANTARA) - Direktorat Jenderal Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mendapatkan pagu anggaran tahun 2021 sebesar Rp53,96 triliun yang sebagian besar akan diperuntukkan bagi infrastruktur jalan.

"Kami sampaikan besaran pagu anggaran untuk 2021, awalannya Bina Marga mengusulkan pagu indikatif 2021 sebesar Rp48 triliun, kemudian disepakati pagu indikatif menjadi sebesar Rp38,88 triliun lalu terdapat tambahan karena penugasan-penugasan sebesar Rp15,06 triliun sehingga pagu anggaran tahun 2021 adalah Rp53,96 triliun," ujar Direktur Jenderal Bina Marga Hedy Rahadian dalam Rapat Dengar Pendapat bersama Komisi V DPR RI di Jakarta, Senin.

Menurut Hedy, pagu anggaran tahun 2021 tersebut sebagian besar bersumber dari Rupiah Murni sekitar 78,87 persen, kemudian 19,53 persen dari Surat Berharga Syariah Negara (SBSN), dan sisanya dari pinjaman serta Rupiah Murni Pendamping.

Pagu anggaran tahun 2021 akan dialokasikan untuk infrastruktur jalan sebesar Rp35,81 triliun, antara lain bagi kegiatan pembangunan jalan 831 kilometer dan Peningkatan Kapasitas serta preservasi peningkatan struktur 1.279,5 kilometer.

Sedangkan untuk alokasi bagi infrastruktur jembatan pada 2021 sebesar Rp6,27 triliun, antara lain diperuntukkan guna pembangunan dan duplikasi jembatan serta kegiatan preservasi atau penggantian jembatan.

Untuk peningkatan aksesibilitas jalan layang, jalan bawah tanah, atau terowongan pada 2021, Ditjen Bina Marga mengalokasikan anggaran sebesar Rp1,09 triliun.

"Kemudian untuk peningkatan konektivitas jalan tol sebesar Rp2,74 triliun," kata Dirjen Bina Marga.

Menurut Hedy, anggaran tersebut rencananya untuk pembangunan jalan tol Serang-Panimbang di Banen, Cisumdawu di Jawa Barat, dan Semarang-Demak di Jawa Tengah.

Sementara itu anggaran untuk preservasi rutin jalan dan jembatan nasional pada 2021 dialokasikan sebesar Rp5,44 triliun. Dan sisanya sebesar Rp2,61 triliun untuk dukungan manajemen.

Baca juga: Tol Sidoarjo-Gresik diperkirakan beroperasi pada akhir Oktober 2020
Baca juga: Bina Marga tak permasalahkan penundaan balap Formula E

Pewarta: Aji Cakti
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Penyidik Tipikor Ditreskrimsus Polda Kalbar segel kantor PUPR

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar