Satu lantai RSUD Murjani Sampit disiapkan khusus penanganan COVID-19

Satu lantai RSUD Murjani Sampit disiapkan khusus penanganan COVID-19

RSUD dr Murjani Sampit sedang bersiap mengosongkan satu lantai untuk dijadikan ruang perawatan khusus pasien COVID-19. ANTARA/Norjani

Sampit (ANTARA) - Jumlah penderita COVID-19 di Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, terus bertambah sehingga membuat pemerintah harus menambah ruang perawatan, rencananya dengan mengosongkan satu lantai di RSUD dr Murjani Sampit untuk dijadikan ruang isolasi perawatan pasien COVID-19.

"Total ruang yang ada saat ini di rumah sakit dan Klinik Islamic Center ada 99 ruang, saat ini pasien rawat COVID-19 sudah menuju 100. Tentunya yang paling terdekat adalah rumah sakit. Kemarin kita diskusi dengan direktur rumah sakit, satu lantai kita kosongkan," kata Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Kotawaringin Timur Multazam di Sampit, Senin.

Multazam mengatakan kondisi memprihatinkan sedang terjadi yakni penderita COVID-19 terus bertambah. Hari ini hasil usap (swab) menunjukkan ada 16 pasien baru terkonfirmasi positif COVID-19.

Penambahan itu baru sesi pertama dari usapan yang dilaksanakan pada Jumat (11/9) lalu dan masih ada hasil yang belum keluar. Multazam berharap penderita COVID-19 tidak terus bertambah.

Baca juga: Kotawaringin Timur rapid test penumpang dan ABK di Pelabuhan Sampit

Baca juga: Satu PDP COVID-19 klaster Gowa di Sampit-Kalteng meninggal dunia


Antisipasi kemungkinan terburuk juga dilakukan oleh pemerintah daerah. Jika pasien terus bertambah dan ruang perawatan khusus di RSUD dr Murjani Sampit juga penuh, pemerintah daerah menyiapkan ruang penanganan COVID-19 di RS Pratama Parenggean Kecamatan Parenggean dengan kapasitas 50 tempat tidur.

"Jadi nanti yang berada di wilayah utara perawatannya kita geser ke RS Pratama Parenggean saja, sedangkan RSUD dr Murjani dan Klinik Islamic Center khusus untuk wilayah lainnya," ujar Multazam.

Multazam berharap Peraturan Bupati segera diberlakukan sehingga mendapatkan hasil maksimal dalam upaya pencegahan. Saat ini Peraturan Bupati tersebut sedang proses penandatanganan di tingkat pemerintah provinsi karena sebelumnya sempat tertunda oleh kegiatan tahapan Pilkada.

"Kami mengimbau masyarakat dengan kesadaran diri menjalankan protokol kesehatan untuk mencegah penularan COVID-19. Ini kondisinya sudah sangat memprihatinkan. Jangan dianggap remeh," kata Multazam.

Sementara itu Pelaksana Tugas Direktur RSUD dr Murjani Sampit dr Febby Yudha Herlambang membenarkan rencana pengosongan satu lantai untuk dijadikan ruangan khusus perawatan pasien COVID-19.

"Menggunakan lantai 1 Gedung Seroja yang satu lantai dengan isolasi COVID-19. Satu lantai sedang dalam proses untuk kami siapkan jadi ruang isolasi COVID-19 untuk meningkatkan kapasitas dari 16 bed (tempat tidur). Ada 11 kamar akan direhab untuk ruang perawatan COVID-19 sehingga akan ditambahkan 33 sampai 44 bed lagi," demikian Yudha.*

Baca juga: Polisi gerebek judi sabung ayam di Sampit saat pandemi COVID-19

Baca juga: Tiga positif COVID-19 di Sampit dari Gowa dan Jakarta-Tangerang

Pewarta: Kasriadi/Norjani
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Islamic Center Sampit disulap jadi klinik COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar