Pompeo isyaratkan dubes AS akan tinggalkan China

Pompeo isyaratkan dubes AS akan tinggalkan China

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo disambut oleh duta besar AS untuk Inggris Robert Wood Johnson, saat tiba di London, Inggris, Senin (20/7/2020). ANTARA/REUTERS/Hannah McKay/Pool/foc/djo.

Dubes Branstad telah berkontribusi untuk menyeimbangkan kembali hubungan AS-China agar berorientasi pada hasil, timbal balik, dan adil
Beijing (ANTARA) - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo mengindikasikan bahwa Duta Besar AS untuk China Terry Branstad akan meninggalkan jabatannya.

"Saya berterima kasih kepada Duta Besar Terry Branstad atas pengabdiannya selama lebih dari tiga tahun kepada rakyat Amerika sebagai Duta Besar AS untuk Republik Rakyat China," kata Pompeo melalui akun Twitter-nya, Senin.

Pompeo tidak menjelaskan alasan Branstad (73) pergi saat hubungan AS dan China menegang, terutama karena perdagangan bilateral, tuduhan tentang keamanan informasi, dan pandemi virus corona.

Kedutaan AS tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Baca juga: Kepala Staf Gedung Putih: tidak ada jadwal pembicaraan baru AS-China
Baca juga: China: Kritik AS atas penanganan virus bagai "pertunjukan politik"


"Dubes Branstad telah berkontribusi untuk menyeimbangkan kembali hubungan AS-China agar berorientasi pada hasil, timbal balik, dan adil," tambah Pompeo, tanpa secara eksplisit mengatakan Branstad akan pergi.

Mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, jaringan berita CNN melaporkan bahwa Branstad kemungkinan akan meninggalkan China sebelum pemilihan presiden AS pada November.

Kementerian Luar Negeri China di masa lalu menggambarkan Branstad sebagai "teman lama rakyat China".

Dia pertama kali menjalin hubungan dengan Presiden Xi Jinping beberapa dekade lalu ketika Xi mengunjungi Iowa.

Pekan lalu, AS dan China bertukar serangan tentang siapa yang paling memahami kebebasan pers setelah People's Daily resmi menolak menerbitkan artikel yang ditulis oleh Branstad.

Juru bicara Kemlu China Wang Wenbin mengatakan pada konferensi pers harian bahwa China belum menerima pemberitahuan tentang kepergian Branstad.

Sumber: Reuters

Baca juga: Perusahaan AS di China khawatir hubungan memburuk berlangsung lama
Baca juga: China tahan perpanjangan izin meliput jurnalis AS

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ventilator bantuan AS tiba di Indonesia awal Juni

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar