Kemristek harapkan produksi massal vaksin Merah Putih di akhir 2021

Kemristek harapkan produksi massal vaksin Merah Putih di akhir 2021

Tangkapan layar Ketua Konsorsium Riset dan Inovasi COVID-19 Kementerian Riset dan Teknologi/BRINĀ  Ali Ghufron Mukti dalam diskusi Satgas Penanganan COVID-19 di Jakarta, Selasa (18/8/2020). (ANTARA/Prisca Triferna)

kita optimis kita mampu
Jakarta (ANTARA) - Kementerian Riset dan Teknologi (Kemristek) berharap produksi massal vaksin Merah Putih untuk pencegahan penularan COVID-19 dapat dimulai pada akhir 2021.

"Kita berharap di akhir 2021," kata Ketua Konsorsium Riset dan Inovasi COVID-19 Kementerian Riset dan Teknologi (Kemristek) Ali Ghufron Mukti saat dihubungi ANTARA, Jakarta, Selasa.

Ghufron menuturkan prototipe vaksin atau bibit vaksin Merah Putih diharapkan dapat diperoleh pada awal 2021.

Baca juga: Luhut mau minta tambahan 20 juta dosis vaksin dari UEA
Baca juga: LIPI perkirakan uji praklinis vaksin COVID-19 mulai pertengahan 2021


Ghufron menuturkan Kemristek optimistis Indonesia mampu mengembangkan vaksin COVID-19.

"Kita on the track meskipun kadang-kadang ada tantangan sedikit okelah. Kita optimis kita mampu dan kapasitasnya juga mendukung," ujarnya.

Sejauh ini kemajuan pengembangan bibit vaksin Merah Putih yang dikembangkan Lembaga Biologi Molekuler Eijkman sudah mencapai 50 persen selesai. Pengembangan vaksin itu berjalan sesuai dengan yang direncanakan.

Vaksin tersebut dikembangkan dengan platform subunit protein rekombinan berdasarkan isolat virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 yang beredar di Indonesia.

Baca juga: Eijkman: Uji preklinis calon vaksin Merah Putih sampai Desember 2020
Baca juga: Erick Thohir berharap vaksin Merah Putih bisa diproduksi tahun 2022


Kemristek mendukung berbagai lembaga atau pihak yang sedang mengembangkan vaksin Merah Putih.

"Jadi awal ini yang sudah mulai meneliti kita dukung entah kita fasilitasi, kita biayai," kata ujar Ghufron.

Selain Lembaga Biologi Molekuler Eijkman, ada empat institusi lain yang juga mengembangkan vaksin Merah Putih yaitu Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Universitas Indonesia, Institut Teknologi Bandung, dan Universitas Airlangga.

Universitas Indonesia mengembangkan vaksin dengan tiga platform yaitu DNA, RNA, dan virus-like particle.

Institut Teknologi Bandung dan Universitas Airlangga masing-masing mengembangkan vaksin dengan platform adenovirus.

Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia mengembangkan vaksin dengan platform protein rekombinan.

 Baca juga: Vaksin Merah Putih diperkirakan produksi massal triwulan IV 2021
Baca juga: Vaksin Merah Putih mungkin diberikan lebih dari sekali

Pewarta: Martha Herlinawati S
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

30 Menit Ekstra - Sudah adakah Vaksin COVID-19 siap pakai di dunia? Ini kata Prof. Amin

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar