Menteri: Riset dan inovasi tingkatkan nilai tambah biodiversitas laut

Menteri: Riset dan inovasi tingkatkan nilai tambah biodiversitas laut

Menristek/Badan Ristek dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro mengikuti rapat dengar pendapat dengan Komisi VII DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (8/9/2020). . ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/foc, (ANTARAFOTO/PUSPA PERWITASARI)

Saya pikir penelitian dan inovasi terkait dengan keanekaragaman hayati masuk ke area ini
Jakarta (ANTARA) - Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) Bambang PS Brodjonegoro mengatakan riset dan inovasi ditujukan untuk meningkatkan nilai tambah pada produk-produk berbasis biodiversitas laut.

"Kegiatan kami juga bertujuan untuk menciptakan nilai tambah dan komersialisasi. Saya pikir penelitian dan inovasi yang terkait dengan keanekaragaman hayati masuk ke area ini," kata Bambang dalam International Symposium on Coastal and Marine Biodiversity (ISCOMBIO) 2020 secara virtual diikuti di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Menristek sebut korelasi ekonomi dan kepekaan masyarakat pada kehati

Simposium itu bertemakan Status Terkini dan Masa Depan Biodiversitas Laut dan Pesisir Indonesia sebagai Harta Karun Nasional untuk Kesejahteraan Umat Manusia dan Pelestarian Alam.

Kementerian Riset dan Teknologi juga berupaya mengadopsi teknologi terkini dan memaksimalkan riset dan inovasi untuk mengungkap kekayaan dan keanekaragaman hayati di laut di Indonesia.

Baca juga: Menteri: Inovasi keantariksaan jadi penggerak ekonomi Indonesia Emas

Kegiatan riset dan inovasi juga bertujuan untuk menciptakan nilai tambah dan komersialisasi untuk mengekspor produk atau menggunakan produk secara lokal.

Kementerian Riset dan Teknologi mendorong riset dan inovasi untuk mengurangi ketergantungan impor termasuk pada produk berbasis biodiversitas laut.

"Inovasi kami bertujuan untuk menghasilkan teknologi yang akan tersedia bagi sebagian besar masyarakat Indonesia dengan biaya rendah yang ramah pengguna dan tentunya teknologi yang sesuai dengan kebutuhan mereka," kata Menristek.

Baca juga: Menristek: Ungkap lebih banyak kekayaan biodiversitas Indonesia

Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Laksana Tri Handoko mengatakan riset memiliki peran penting sebagai landasan dalam identifikasi, pengelolaan serta pemanfaatan keberlanjutan sosial, ekonomi dan lingkungan sumber daya pesisir dan laut.

Menurut dia, eksplorasi ilmiah dibutuhkan untuk memahami secara utuh struktur kompleks proses bioekologi di berbagai ekosistem laut
Indonesia.

"Masih banyak eksplorasi ilmiah yang diperlukan dalam pengembangan model yang ideal dan representatif. Hal itu untuk pengelolaan sumber daya laut yang berbasis sains dan teknologi, baik untuk saat ini dan di masa depan," ujarnya.

Baca juga: Menteri: Pengarusutamaan biodiversitas untuk pembangunan berkelanjutan

Pewarta: Martha Herlinawati S
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menristek dorong alat uji COVID-19 buatan UGM & LIPI

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar