Pegawai positif COVID-19, kantor Bappeda Kaltim ditutup sementara

Pegawai positif COVID-19, kantor Bappeda Kaltim ditutup sementara

Kepala Bappeda Kaltim H Muhamma Aswin. (FOTO ANTARA/Arumanto)

Kami akan membuka layanan kembali pada Senin (21/9) 2020 setelah kantor steril dan sejumlah pegawai juga telah melakukan tes usap
Samarinda (ANTARA) - Kantor Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Provinsi Kalimantan Timur ditutup sementara menyusul sejumlah pegawainya yang telah dinyatakan terkonfirmasi positif COVID-19.

Kepala Bappeda Kaltim Muhammad Aswin di Samarinda, Kamis mengatakan bahwa penutupan layanan di kantor Beppeda tersebut berlangsung selama beberapa hari hingga Minggu (20/9) 2020.

"Kami akan membuka layanan kembali pada Senin (21/9) 2020 setelah kantor steril dan sejumlah pegawai juga telah melakukan tes usap," katanya.

Selama penutupan kantor tersebut, kata dia, para pegawai tetap menjalankan tugas dan tanggung jawabnya dengan bekerja di rumah atau Work From Home ( WFH).

"Khusus untuk pegawai bagian administrasi tetap bekerja, namun diberlakukan pengaturan waktu secara bergilir melakukan WFH dan bekerja di kantor (WFO)," katanya. 

Ia menyebut ada sebanak empat orang pegawai yang terkonfirmasi positif COVID-19, dan salah satu di antaranya sempat hadir dalam Rapat Dengar Pendapat bersama Komisi III DPRD Kaltim.

"Untuk ruangan di kantor, kami sudah melakukan sterilisasi, dan para pegawai yang punya kontak erat juga telah dilakukan tes swab, sebagai upaya pencegahan virus agar tidak tersebar luas," katanya.

Pihaknya juga mengingatkan pentingnya mematuhi protokol kesehatan, guna pencegahan dan penularan COVID-19 yang semakin meluas.

"Kita berharap pandemi ini segara berakhir, supaya aktifitas dan kegiatan bisa kembali normal, " demikian Muhammad Aswin.


Baca juga: Ada tambahan 153 orang, positif COVID-19 Kaltim naik 5.599 kasus

Baca juga: Dinkes sebut seorang WNA Rusia di Kutai Timur-Kaltim positif COVID-19

Baca juga: Tekan pandemi COVID-19, Kaltim terapkan konsep 3T

Baca juga: Positif COVID-19 di Balikpapan naik 1.764 kasus, setelah tambah 75


 

 

Pewarta: Arumanto
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar