Yordania: Tak ada perdamaian jika Israel terus bertindak sepihak

Yordania: Tak ada perdamaian jika Israel terus bertindak sepihak

Demonstrans memegang bendera Palestina di depan tentara Israel selama protes terhadap kesepakatan Uni Emirat Arab dengan Israel untuk menormalisasi hubungan, di Haris dekat Salfit di Tepi Barat yang diduduki Israel, Jumat (14/8/2020). ANTARA/REUTERS/Mohamad Torokman/aa.

Amman (ANTARA) - Perdana Menteri Yordania Omar Razzaz kembali menegaskan posisi negaranya atas perjuangan Palestina, memperingatkan pada Kamis bahwa "perdamaian komprehensif" mustahil selama Israel terus bertindak secara sepihak, demikian Kantor Berita Yordania.

"Perdamaian yang menyeluruh dan adil tidak akan hadir kecuali hah-hak sah rakyat Palestina terpenuhi," bunyi sebuah pernyataan.

"Mustahil bagi kami untuk mencapai perdamaian yang komprehensif dan adil jika Israel melanjutkan tindakan sepihaknya, yang menggerogoti hak-hak rakyat Palestina untuk mendirikan negara independen mereka di tanah air mereka, dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya."

Razzaz menyatakan bahwa Yordania siap bersatu dengan sesama negara Arab sehubungan dengan segala tantangan regional maupun eksternal.

Palestina menghadapi berbagai tantangan pada 2020 terkait dengan "kesepakatan abad ini" milik AS, rencana Israel untuk menganeksasi sepertiga lahan di pendudukan Tepi Barat dan peresmian kesepakatan normalisasi antara Uni Emirat Arab (UAE), Bahrain dan Israel baru-baru ini, yang dimediasi oleh AS.


Sumber: Anadolu
Baca juga: Yordania: Aneksasi Israel terhadap Palestina picu bencana
Baca juga: Mesir, Yordania, Prancis, Jerman tidak akui perubahan perbatasan 1967
Baca juga: Intelijen Yordania gagalkan serangan terhadap diplomat AS, Israel

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar