Kemenkeu sebut target PNBP dari pemanfaatan BMN tertekan pandemi

Kemenkeu sebut target PNBP dari pemanfaatan BMN tertekan pandemi

Direktur Pengelolaan Kekayaan Negara dan Sistem Informasi Direktorat Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan Purnama T Sianturi saat diskusi daring di Jakarta, Jumat (18/9/2020). ANTARA/Astrid Faidlatul Habibah

Oleh karena itu, kami pesimistis target Rp400-an miliar itu akan tercapai
Jakarta (ANTARA) - Direktur Pengelolaan Kekayaan Negara dan Sistem Informasi Ditjen Kekayaan Negara Kemenkeu Purnama T Sianturi menyebutkan target penerimaan negara bukan pajak (PNBP) dari pemanfaatan barang milik negara (BMN) tahun ini tertekan akibat pandemi COVID-19.

Purnama menyatakan target PNBP dari pemanfaatan BMN yang rata-rata per tahun adalah sekitar Rp300 miliar sampai Rp500 miliar itu tertekan karena petugas terhambat turun ke lapangan sehingga penilaian permohonan pemanfaatan terpaksa mundur.

"Oleh karena itu, kami pesimistis target Rp400-an miliar itu akan tercapai," katanya dalam diskusi daring di Jakarta, Jumat.

Baca juga: Kemenkeu berikan relaksasi terkait pemanfaatan Barang Milik Negara

Purnama merinci hingga Agustus 2020 realisasi PNBP dari BMN baru mencapai Rp289 miliar dan jauh lebih rendah dari realisasi 2019 secara keseluruhan yang mencapai Rp522 miliar.

"Masih ada sisa waktu tiga sampai empat bulan untuk kejar proses penilaian dan menetapkan nilai semuanya," ujarnya.

Sementara itu, untuk realisasi PNBP dari pemanfaatan BMN pada 2016 adalah sebesar Rp343 miliar, 2017 sebesar Rp505 miliar, dan 2018 sebesar Rp1,57 triliun.

Ia menjelaskan PNBP dari pemanfaatan BMN pada 2018 sangat tinggi karena adanya pemanfaatan sekali bayar untuk jangka waktu 50 tahun oleh PT Kereta Cepat Indonesia-China yakni sebesar Rp1,16 triliun.

"Tahun 2018 tiba-tiba naik karena ada pemanfaatan sekali bayar 50 tahun yakni di Halim Perdanakusuma, aset milik negara yang digunakan untuk stasiun kereta api cepat Bandung-Jakarta," ujarnya.

Meski demikian, Purnama menegaskan PNBP dari pemanfaatan aset negara tersebut bukan tujuan utama karena tujuan utama dari pemanfaatan BMN adalah menjaga aset yang dimiliki negara.

"Tujuan utamanya mendayagunakan dan dalam rangka membuat aset itu tetap terjaga serta ada menghasilkan PNBP pada negara," jelasnya.

Baca juga: Kemenkeu: Bambang Trihatmodjo dicegah ke LN karena soal piutang negara
Baca juga: Komisi XI DPR setujui anggaran Kemenkeu 2021 sebesar Rp43,3 triliun

Pewarta: Astrid Faidlatul Habibah
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemerintah optimalkan kekayaan intelektual menjadi pendapatan negara

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar