Mendagri Tito gandeng Sekjen Parpol sukseskan Pilkada aman COVID-19

Mendagri Tito gandeng Sekjen Parpol sukseskan Pilkada aman COVID-19

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian (Istimewa)

Yang bisa menjadi media penularan COVID-19 itu dilarang atau seminimal mungkin dilakukan
Jakarta (ANTARA) - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian menggandeng para sekretaris jenderal (Sekjen) partai politik (Parpol) untuk menyukseskan pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Serentak 2020, agar berjalan lancar, tertib, dan aman dari COVID-19.

Mendagri Tito Karnavian di Jakarta Selasa mengharapkan, para sekjen parpol dapat menginstruksikan kepada pengurus dan kader partai di daerah, termasuk pasangan calon (paslon) untuk mempedomani protokol kesehatan COVID-19.

"Protokol kesehatan merupakan hal yang sangat penting dalam upaya menekan penularan COVID-19," kata dia.

Baca juga: Mahfud: Pemerintah tidak ingin pimpinan 270 daerah dijabat Plt
Baca juga: Bawaslu Kalbar: 2.323 petugas pengawas ikuti tes cepat COVID-19
Baca juga: KPU Jatim: Bakal kontestan Pilkada terkonfirmasi COVID-19 satu orang


Lebih lanjut, Mendagri menyebutkan protokol tersebut benar-benar membatasi segala bentuk bentuk kegiatan yang berpotensi menjadi media penularan, seperti kerumunan dan arak-arakan massa.

“Yang bisa menjadi media penularan COVID-19 itu dilarang atau seminimal mungkin dilakukan,” kata Mendagri.

Mendagri menyoroti arak-arakan massa yang terjadi pada saat pendaftaran bakal paslon kepala daerah pada 4-6 September 2020 lalu. Untuk itu, Mendagri tidak ingin hal tersebut terulang kembali di tahapan-tahapan pilkada berikutnya.

“Peristiwa tanggal 4-6 September kemarin pada waktu pendaftaran membuat skeptis masyarakat terhadap pilkada. Dan pilkada ini tanggung jawab kita bersama,” kata Mendagri saat rapat koordinasi lewat konferensi video yang dihadiri para pimpinan parpol.

Kemudian, Mendagri mengharapkan para pengurus dan kader parpol di daerah dapat menjadi agen untuk menekan COVID-19.

“Termasuk memberikan gagasan-gagasan, adu gagasan (untuk) menyelesaikan COVID-19 dan dampak sosial ekonomi di daerah masing-masing,” ujar Mendagri.

Apabila hal itu bisa dilaksanakan, dia yakin pilkada bukan lagi menjadi sesuatu yang ditakuti oleh sebab dinilai potensial menjadi klaster baru penularan, tetapi malah justru akan didukung banyak pihak.

“Kalau kita bisa setting itu, maka pilkada ini menjadi pilkada yang banyak didukung malah, bukan pilkada yang ditakuti. Inilah momentum saya kira untuk daerah bergerak bersama-sama paralel dengan upaya keras Pemerintah Pusat menekan pandemi COVID-19 dan dampak sosial ekonominya,” ucap Mendagri.

Baca juga: Ikhtiar menegakkan protokol kesehatan di pilkada
Baca juga: Mendagri dukung pelaksanaan konser nonfisik selama kampanye Pilkada
Baca juga: Mendagri bahas revisi PKPU bolehkan kerumunan sewaktu kampanye pilkada


Pewarta: Boyke Ledy Watra
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KPU Ngawi gelar simulasi pemungutan suara dengan protokol kesehatan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar