Unsyiah-Unsrat jalin kerja sama riset kebencanaan

Unsyiah-Unsrat jalin kerja sama riset kebencanaan

Rektor Unsyiah, Prof. Dr. Ir. Samsul Rizal, M.Eng dan Rektor Universitas Sam Ratulangi, Prof. Dr. Ir. Ellen Joan Kumaat, M.Sc, DEA, secara virtual di Ruang Mini Rektor Unsyiah, Banda Aceh, Selasa

Unsrat perlu belajar lebih banyak lagi dan kita bisa saling bertukar informasi
Aceh Besar (ANTARA) - Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) dan Universitas Sam Ratulangi (Unsrat) sepakat  menjalin kerja sama terkait riset bersama bidang kebencanaan.

Kesepakatan tersebut dintandai dengan penandatanganan nota kesepahamam atau MoU oleh Rektor Unsyiah Prof Samsul Rizal dengan Rektor Unsrat Prof Ellen Joan Kumaat yang berlangsung secara virtual di Ruang Mini Rektor Unsyiah, Banda Aceh, Selasa.

Rektor UNSRAT Prof Ellen Joan Kumaat mengatakan dirinya mengakui selama ini Unsyiah telah memiliki banyak pengalaman dalam riset bidang kebencanaan.

Baca juga: Sejumlah 2.417 peserta SMMPTN lulus masuk Unsyiah

Ia mengatakan hasil riset yang dilakukan Unsyiah, telah memberikan kontribusi penting bagi pemangku kebijakan serta pengetahuan kebencanaan bagi masyarakat.

“Unsrat perlu belajar lebih banyak lagi dan kita bisa saling bertukar informasi, join modul e-learning maupun join riset dan publikasi bersama,” kata Ellen.

Ellen juga menjelaskan fokus kerja sama lainnya dalam MoU tersebut adalah bidang kelautan, mengingat kedua perguruan tinggi tersebut memiliki keunggulan yang sama yaitu berada di lingkungan laut dan keunikan masyarakat lokalnya.

Baca juga: Unsyiah bangun rumah layak huni untuk keluarga kurang mampu

Selanjutnya, kedua perguruan tinggi ini juga sepakat untuk melakukan pengembangan pusat riset halal, serta pembelajaran bidang ekonomi syariah dan pertukaran mahasiswa.

Rektor Unsyiah, Prof Samsul Rizal menyambut baik semua fokus kerja sama dari kesepakatan MoU tersebut.

“Sebenarnya kedua perguruan tinggi ini telah memiliki hubungan yang erat sejak lama, yaitu melalui program School of Internet bersama lima peguruan tinggi lainnya,” katanya.

Baca juga: ARC Unsyiah luncurkan produk inovasi baru nilam

Terkait kerja sama bidang Kebencanaan, Unsyiah sangat bersedia untuk berbagi pengalamannya. Apalagi Pusat Riset Kebencanaan Unsyiah (TDMRC) saat ini telah diakui sebagai Pusat Unggulan Iptek.

Rektor mengatakan Unsyiah akan berupaya agar Unsrat bisa tergabung dalam konsorsium kebencanaan yang telah Unsyiah bentuk, bersama beberapa perguruan tinggi lainnya.

“Saya akan meminta TDMRC Unsyiah, untuk mengusulkan UNSRAT kepada kementerian agar tergabung dalam konsersium kebencanaan, sehingga pengetahuan mitigasi bencana di Indonesia bisa semakin kuat,” kata  Rektor Unsyiah.

Baca juga: Peneliti Unsyiah teliti dampak abrasi dan banjir rob di Aceh Barat

 

Pewarta: M Ifdhal
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Wapres : Mahasiswa harus terus berinovasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar