Pemerintah pastikan realisasi dana kesehatan dipercepat Oktober 2020

Pemerintah pastikan realisasi dana kesehatan dipercepat Oktober 2020

Seorang tenaga kesehatan yang mengenakan alat pelindung diri lengkap memberikan sample tes usap (swab test) milik warga ke dalam mobil tes polymerase chain reaction (PCR) atau Mobile Combat COVID-19 di kawasan Pasar Keputran, Surabaya, Jawa Timur, Kamis (17/9/2020). Pemerintah Kota Surabaya menyediakan 500 kuota tes usap secara gratis bagi warga Surabaya yang melintas di kawasan tersebut. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/nz.

Kementerian Kesehatan akan mengucurkan anggaran kesehatan lebih cepat di bulan Oktober dan Desember dalam jumlah besar
Jakarta (ANTARA) - Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PC-PEN) memastikan pemerintah akan mempercepat realisasi anggaran kesehatan mulai Oktober 2020 khususnya terkait insentif bagi tenaga kesehatan.

"Kementerian Kesehatan akan mengucurkan anggaran kesehatan lebih cepat di bulan Oktober dan Desember dalam jumlah besar," kata Sekretaris Eksekutif I Komite PC-PEN Raden Pardede dalam diskusi daring di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Pemerintah tambah anggaran bansos percepat ekonomi pulih

Menurut dia, hingga 16 September 2020, realisasi anggaran kesehatan dalam PC-PEN baru mencapai Rp18,45 triliun atau 21,1 persen dari pagu Rp87,55 triliun, sejak program ini digulirkan Juni 2020.

Dia menjelaskan belum signifikannya realisasi itu karena pembayaran khususnya insentif kesehatan bagi tenaga medis dilakukan sekali dalam tiga bulan.

"Ke depan, ini diusahakan menjadi sekali sebulan, jadi akan cukup lancar, nanti tingkat penyerapan anggaran kesehatan itu meningkat signifikan," imbuhnya.

Hingga akhir 2020, ia menjelaskan pagu anggaran kesehatan dalam PC-PEN sebesar Rp87,55 triliun diperkirakan realisasinya mencapai 96 persen atau sekitar Rp84 triliun, karena belum ada pembayaran vaksin dalam jumlah besar.

Nantinya, sisa anggaran itu sebesar Rp3,53 triliun akan dialihkan atau direalokasi untuk program lain salah satunya perlindungan sosial.

Dengan adanya realokasi anggaran dalam PC-PEN itu, pemerintah optimistis seluruh pagu anggaran PC-PEN mencapai Rp695,2 triliun terserap 100 persen hingga akhir tahun ini.

Selain itu, lanjut dia, pemerintah juga mengantisipasi delapan daerah yang akan melaksanakan pemilihan kepala daerah agar tidak terjadi peningkatan kasus melalui pelacakan (tracking), penelusuran (tracing) dan pengujian (testing) serta pengadaan tempat perawatan pasien COVID-19.

"Memang ada beberapa daerah yang mengalami tekanan besar tingkat infeksi tinggi, ini akan prioritas di samping tambahan dana untuk mitigasi kemungkinan problem saat pilkada," katanya.

Baca juga: Sri Mulyani: Realisasi anggaran Program PEN capai Rp254,4 triliun
Baca juga: Menko Airlangga: Realisasi PEN UMKM 91,4 persen, kesehatan 31,6 persen


Pewarta: Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Airlangga: pemerintah fokus ke akselerasi realisasi anggaran program strategis

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar