Peneliti sebut pemulihan ekonomi tergantung dari penanganan COVID-19

Peneliti sebut pemulihan ekonomi tergantung dari penanganan COVID-19

Perajin membuat gelang tangan dari tali paracord yang dijual secara daring di Solo, Jawa Tengah, Kamis (24/9/2020). Satuan Tugas Pemulihan dan Transformasi Ekonomi Nasional (PEN) menganggarkan Rp100 triliun sebagai stimulus PEN, yang diharapkan terserap hingga akhir September 2020, guna memperbaiki pertumbuhan ekonomi pada kuartal III 2020 dibanding kuartal sebelumnya. ANTARA FOTO/Maulana Surya/nz

Untuk memulihkan ekonomi sangat penting bagi seluruh pihak untuk memusatkan perhatian pada pencegahan dan penanggulangan kasus pandemi COVID-19
Jakarta (ANTARA) - Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Pingkan Audrine Kosijungan mengatakan pemulihan ekonomi yang saat ini sedang terkontraksi sangat tergantung kepada upaya penanganan kasus pandemi COVID-19.

"Untuk memulihkan ekonomi sangat penting bagi seluruh pihak untuk memusatkan perhatian pada pencegahan dan penanggulangan kasus pandemi COVID-19," kata Pingkan dalam pernyataan di Jakarta, Jumat.

Menurut dia, ekonomi tidak akan pulih sepenuhnya selama permasalahan utama belum dapat teratasi yaitu krisis kesehatan akibat wabah.

Ia mengatakan sebagai salah satu bentuk upaya pemulihan ekonomi, masyarakat sebisa mungkin dapat membatasi kegiatan dengan menjalankan aktivitas dari rumah.

"Jika memang harus melakukan aktivitas di luar harus diikuti dengan protokol kesehatan yang ketat dan sesuai anjuran," katanya.

Selain itu, pelaku usaha juga dituntut beradaptasi dengan kondisi yang serba terbatas dengan mencari inovasi kegiatan maupun produk untuk mengatasi keterbatasan mobilitas dan interaksi langsung.

Untuk itu, tambah Pingkan, salah satu opsi yang dapat dimanfaatkan adalah penggunaan transaksi secara digital yang dapat dieksplorasi lebih lanjut.

Dari sisi pemerintah, langkah pencegahan dan penanggulangan kasus COVID-19 perlu diimbangi dengan pemberian bantuan dan jaminan sosial bagi masyarakat dan pelaku usaha yang tergolong rentan.

Bantuan subsidi gaji, bantuan sosial berupa paket sembako maupun uang tunai, serta kemudahan kredit bagi para pelaku usaha menjadi opsi-opsi yang dapat terus dioptimalkan.

Penggunaan pilihan itu juga disertai dengan evaluasi secara berkala, pendataan yang teratur dan transparan, serta sosialisasi yang jelas kepada seluruh lapisan masyarakat.

"Tentu kita berharap, kegiatan ekonomi masyarakat dapat terus berjalan guna memenuhi kebutuhan sehari-hari dan meningkatkan laju konsumsi. Walau kondisinya tidak akan sama persis dengan situasi sebelum pandemi," ujar Pingkan.


Baca juga: Menko Airlangga: Aspek kesehatan bagian utama capai pemulihan ekonomi

Baca juga: Kemenperin gencar upayakan pulihkan ekonomi lewat peningkatan mutu IKM

Baca juga: Himbara perlu perbanyak salurkan kredit kepada UMKM baru sektor riil



 

Pewarta: Satyagraha
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Peneliti pandemi sarankan untuk tidak berwisata ke luar daerah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar