Hidupkan kembali ekonomi, Australia longgarkan UU pinjaman

Hidupkan kembali ekonomi, Australia longgarkan UU pinjaman

Dokumentasi - Menteri Keuangan Australia Josh Frydenberg saat berbicara dalam konferensi pers di Melbourne, Australia, Jumat (28/9/2018). ANTARA/AAP/David Crosling/via REUTERS/am.

Sydney (ANTARA) - Australia pada Jumat mengatakan akan melonggarkan standar pinjaman bagi bank sebagai upaya untuk membebaskan kredit dan menghidupkan kembali ekonomi, yang terpuruk ke resesi pertamanya dalam hampir 30 tahun akibat pandemi virus corona.

Saham bank "Empat Besar" Australia menguat setelah pengumuman tersebut tetapi langkah itu, yang membutuhkan persetujuan legislatif, telah menuai kritik dari kelompok konsumen dan analis.

Sebagian kalangan konsumen dan analis mengatakan undang-undang yang dilonggarkan itu akan menurunkan perlindungan yang dirancang untuk mengurangi risiko keuangan. 

Menteri Keuangan Australia Josh Frydenberg mengatakan perubahan itu akan meringankan beban peraturan dan memotong biaya dan waktu yang dihadapi oleh konsumen dan usaha kecil yang ingin mendapatkan kredit.

"Aliran kredit akan sangat penting bagi pemulihan ekonomi kita," kata Frydenberg kepada wartawan di Canberra. "Tapi kerangka peraturan kita saat ini, menyangkut peminjaman ... telah menjadi terlalu preskriptif dan  membatasi." 

Perubahan tersebut menghapus undang-undang pinjaman, yang diterapkan setelah krisis keuangan globa, yang antara lain mengharuskan bank untuk memeriksa apakah informasi yang diberikan oleh peminjam dalam aplikasi pinjaman mereka sudah benar.

Mereka juga mengikuti langkah-langkah stimulasi lainnya, seperti jaminan pemerintah untuk kredit macet dan jalur pendanaan murah dari bank sentral.

Bank-bank Australia telah memperketat praktik pemberian pinjaman menyusul hasil penyelidikan yang dipimpin pemerintah.

Penyelidikan itu menemukan bahwa pemberi pinjaman menyetujui pinjaman kepada orang-orang yang tidak dapat membayarnya kembali.

Namun, kebutuhan untuk membangkitkan ekonomi negara telah membuat anggota parlemen sekarang mengendurkan sikap keras mereka.

"Sebelum Royal Commission, bank-bank memiliki reputasi yang sangat buruk dan setelah Royal Commission menjadi lebih buruk karena menunjukkan bahwa mereka telah memberikan pinjaman yang tidak bertanggung jawab," kata analis perbankan senior CLSA, Brian Johnson.

"Sekarang apa yang kita lihat adalah politisi ... pada dasarnya merangkul apa yang sebelumnya disebut pinjaman yang tidak bertanggung jawab."

Kalangan bank dan investor menyambut gembira berita tersebut. Saham National Australia Bank dan Westpac Banking naik lebih dari enam persen, sementara Commonwealth Bank of Australia naik lebih dari tiga persen. Grup Perbankan Australia dan Selandia Baru naik lima persen. Pergerakan itu membantu mengangkat indeks patokan Australia lebih dari satu persen.

"Ini adalah prakarsa pemerintah yang signifikan yang akan mengurangi birokrasi bagi konsumen yang mencari pinjaman dan yang terpenting mempercepat proses bagi pelanggan untuk mendapatkan persetujuan pinjaman," kata CEO Westpac Peter King dalam sebuah pernyataan.

Namun, kalangan pembela hak konsumen mengkritik rencana tersebut, dengan alasan kebijakan itu menghilangkan perlindungan yang ada dan akan menyebabkan lebih banyak kerugian bagi masyarakat dan ekonomi.

"Mengurangi perlindungan kredit akan membuat individu dan keluarga sangat berisiko didorong ke dalam pengaturan kredit yang akan merugikan dalam jangka panjang," kata Karen Cox, CEO Pusat Hukum Hak Keuangan.

JPMorgan mengatakan meskipun perubahan dapat memangkas biaya dan meningkatkan pendapatan tunai dalam jangka pendek, pertumbuhan kredit rumah tangga yang tidak terkendali akan menjadi perhatian, meskipun laju pertumbuhan tersebut masih sangat sederhana.

Sumber: Reuters

Baca juga: Australia perpanjang perlindungan kebangkrutan hingga akhir 2020

Baca juga: Australia perkirakan pengangguran capai 10 persen akibat aturan corona
​​​​​​​

Baca juga: Victoria-Australia akan sedikit longgarkan pembatasan COVID-19


 

Ini strategi pemerintah untuk keluar dari krisis ekonomi

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar