DKI akan evaluasi kebijakan isolasi mandiri bagi OTG

DKI akan evaluasi kebijakan isolasi mandiri bagi OTG

Petugas dinas sosial menyiapkan tempat tidur bagi warga yang terkena virus COVID-19 baik Orang Tanpa Gejala (OTG) atau Dengan Gejala di GOR Ciracas, Jakarta, Rabu (16/9/2020). Pemprov DKI Jakarta telah menyiapkan 67 lokasi isolasi pasien COVID-19 untuk menjalani isolasi mandiri, diantaranya GOR Pancoran, GOR Ciracas, GOR Balai Rakyat, Gedung Serbaguna Cendrawasih dan Fasilitas GOR Kemayoran. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/wsj.

Memang ini sedang terus kita perbaiki, kita evaluasi
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta akan mengevaluasi kebijakan prosedur isolasi mandiri bagi pasien Corona Virus Desease 2019 (COVID-19) dengan kriteria  orang tanpa gejala (OTG).

"Memang ini sedang terus kita perbaiki, kita evaluasi, memang harus ada tahapannya karena memang ada SOP, prosedur, yang harus dilalui karena ini kan soal kesehatan, keselamatan, tidak hanya untuk kepentingan warga yang terpapar, tapi juga bagi lingkungannya, bagi dokter, bagi perawat, bidan, semua di situ bahkan aparat keamanan bagian-bagian di situ harus kita jaga, termasuk masyarakat sehingga memang ada tahapan protokol yang harus dipenuhi," ujar Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria di Balai Kota Jakarta, Jumat.

Pemprov DKI, kata Riza, saat ini masih terus menyempurnakan prosedur isolasi mandiri di Wisma Atlet yang menjadi fasilitas isolasi gratis, sehingga prosedurnya dapat dilakukan lebih sederhana.

"Namun kita akan terus menyempurnakan-memperbaiki semua standar operasi prosedur (SOP) yang ada, untuk penyederhanaan supaya lebih mudah, lebih simpel, dan lebih cepat," katanya.

Diketahui, Pemprov DKI kini bekerja sama dengan pemerintah pusat dalam penyediaan tempat isolasi mandiri bagi pasien positif Corona OTG di beberapa flat Wisma Atlet Kemayoran.

"Pemprov DKI Jakarta bersinergi dengan pemerintah pusat menyediakan fasilitas 2.000 tempat tidur untuk isolasi pasien COVID-19 tanpa gejala. Fasilitas isolasi itu berada di flat isolasi mandiri Kemayoran (Wisma Atlet)," demikian penjelasan dalam akun Twitter Pemprov DKI, Rabu (23/9).

Ada beberapa prosedur yang harus dilakukan pasien OTG. Namun, dalam menjalankan prosedur ini, pasien diharapkan tidak datang seorang diri.

Adapun langkah-langkah untuk mengikuti isolasi di Wisma Atlet Kemayoran adalah:
1. Memiliki hasil lab PCR positif COVID-19
2. Melapor ke Gugus Tugas COVID-19 RT/RW
3. Membawa surat pernyataan tidak mampu isolasi mandiri dari RT atau RW setempat
4. Laporan diteruskan ke Gugus Tugas Kecamatan dan Puskesmas Kecamatan
5. Tim Puskesmas Kecamatan melakukan asesmen terhadap hasil lab PCR
6. Jika benar dan merupakan pasien tanpa gejala, pasien dirujuk ke flat isolasi mandiri Kemayoran
7. Puskesmas Kecamatan mendaftarkan pasien secara daring
8. Tim di flat isolasi mandiri Kemayoran akan memverifikasi pendaftaran melalui sistem
9. Jika data valid, pasien akan disetujui untuk menjalani isolasi mandiri di flat isolasi mandiri Kemayoran.

Baca juga: Menara 4 Wisma Atlet untuk isolasi mandiri terisi 34 persen
Baca juga: Pemkot Jakut siapkan tujuh hotel sebagai tempat isolasi mandiri

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kesiapan hotel untuk isolasi mandiri di Cilegon sudah 95%

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar