Sepak Bola Dunia

Presiden klub Paraguay dihukum seumur hidup karena pengaturan skor

Presiden klub Paraguay dihukum seumur hidup karena pengaturan skor

Dokumentasi: Marcos Trovato bersama piala seusai Olimpia memenangi turnamen sepak bola Paraguayan Apertura di Stadion Defensores del Chaco, Asuncion pada 30 Mei 2018. ANTARA/AFP/Norberto Duarte

Jakarta (ANTARA) - FIFA pada Senin menjatuhkan hukuman larangan terlibat sepak bola seumur hidup kepada presiden klub Olimpia Paraguay, Marco Trovato, karena dinyatakan bersalah terlibat dalam kasus pengaturan skor.

Menurut FIFA, Trovato yang menjabat di Olimpia sejak 2014 juga menolak bekerja sama selama proses penyelidikan kasus disipliner itu. Trovato juga dijatuhi denda sebesar 100.000 franc Swiss (sekira Rp1,6 miliar).

Keputusan itu menurut FIFA berkaitan dengan "sejumlah pertandingan yang berlangsung antara 2018 dan 2019" tetapi tidak menyebut secara rinci pertandingan mana atau kompetisi apa.

Baca juga: Mantan pemain City divonis bersalah atur skor di Swedia

Menanggapi keputusan itu, Trovato menyebutnya sebagai "keputusan politis" tanpa dasar hukuman legal.

"Mereka tidak memperhitungkan sejumlah bukti yang kami berikan," katanya dalam jumpa pers virtual dikutip dari Reuters.

"Olimpia akan terus bermain dan menjadi juara, sebagaimana yang dilakukan sepanjang sejarah klub ini," ujarnya menambahkan.

Kuasa hukum Trovato menyatakan akan menggugat hukuman itu ke Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) jika diperlukan.

Baca juga: Presiden FIFA prihatin dengan penundaan kualifikasi Piala Dunia
Baca juga: Presiden FIFA temui Trump untuk membahas Piala Dunia 2026


Sementara itu Presiden Asosiasi Sepak Bola Paraguay (APF) Robert Harrison menyatakan hukuman itu sebagai pukulan telak bagi sepak bola negaranya.

Olimpia merupakan klub tersukses di Paraguay dengan koleksi 44 gelar juara liga lokal serta tiga trofi Copa Libertadores serta satu kali memenangi Piala Interkontinental pada 1979.

Semenjak Paraguay menerapkan format liga dua paruh, Apertura dan Clausura, Olimpia mendominasi gelar dua tahun terakhir, namun gagal mempertahankan gelar Apertura 2020 yang direbut Cerro Porteno akhir pekan lalu.

Baca juga: Copa Libertadores akan dimulai kembali September
Baca juga: Sepak bola Amerika Selatan "restart" dengan jaminan maksimum

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Dadan Ramdani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

PLN jamin pasokan listrik Piala Dunia U-20 tanpa kedip

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar