Atasi kelangkaan pupuk subsidi, Pupuk Indonesia dapat Rp3,1 triliun

Atasi kelangkaan pupuk subsidi, Pupuk Indonesia dapat Rp3,1 triliun

Direktur Utama PT Pupuk Indonesia (Persero) Bakir Pasaman dalam Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi VI DPR RI, Kamis (1/10/2020). ANTARA/Ade Irma Junida/am.

Minggu ini kami memperoleh Rp3,1 triliun untuk tambahan alokasi pupuk subsidi sekitar hampir 1 juta ton
Jakarta (ANTARA) - PT Pupuk Indonesia (Persero) mendapat tambahan alokasi pupuk subsidi sekitar Rp3,1 triliun yang setara dengan 1 juta ton pupuk guna mengatasi kelangkaan komoditas strategis itu yang terjadi.

Direktur Utama PT Pupuk Indonesia (Persero) Bakir Pasaman mengatakan tambahan alokasi itu menambah stok pupuk subsidi menjadi 8,9 juta ton, dari yang sebelumnya hanya 7,9 juta ton.

"Minggu ini kami memperoleh Rp3,1 triliun untuk tambahan alokasi subsidi pupuk sekitar hampir 1 juta ton," katanya.

Bakir menuturkan perseroan telah menyalurkan 5,9 juta ton atau 72 persen dari total alokasi yang disediakan oleh pemerintah sebanyak 8,9 juta ton.

Ia merinci, penyaluran pupuk bersubsidi untuk jenis urea 2,7 juta ton (67 persen), SP-36 sebanyak 399,9 ribu ton (67 persen), ZA 540 ribu ton (63 persen), NPK 1,9 juta ton (78 persen) dan organia 386 ribu ton (54 persen).

Kebijakan penambahan alokasi subsidi pupuk tersebut telah tertuang dalam Peraturan Menteri Pertanian Nomor 27 Tahun 2020 tentang Perubahan Kedua Peraturan Menteri Pertanian Nomor 01 Tahun 2020 tentang alokasi dan harga eceran tertinggi pupuk bersubsidi sektor pertanian tahun anggaran 2020.

BUMN pupuk itu akan segera menyalurkan tambahan alokasi pupuk bersubsidi yang telah disetujui oleh pemerintah.

"Kami sudah menerima surat dari Mentan (Menteri Pertanian) mengenai penambahan alokasi subsidi sebesar 1 juta ton. Untuk itu kami sedang berkoordinasi dengan dinas pertanian daerah, dan siap segera mendistribusikan tambahan alokasi tersebut. Sehingga ke depan In Sha Allah bisa menghilangkan kelangkaan pupuk," kata Bakir.

Baca juga: Pupuk Indonesia segera salurkan tambahan alokasi pupuk subsidi
Baca juga: Pupuk Indonesia tidak hentikan pabrik meski pandemi

 

Pewarta: Ade irma Junida
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Hadapi pandemi, Pupuk Indonesia tetap berproduksi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar