Kematian WN Korsel diduga terkait masalah keuangan perusahaan

Kematian WN Korsel diduga terkait masalah keuangan perusahaan

Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Pol Budi Sartono, Rabu (23/9/2020). ANTARA/Laily Rahmawaty/am.

Hasil (penyelidikan) sementara, motif karena masalah keuangan di perusahaan
Jakarta (ANTARA) - Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Polisi Budi Sartono mengungkapkan kematian seorang warga negara asing (WNA) dari Korea Selatan diduga terkait permasalahan keuangan di perusahaan tempatnya bekerja.

"Hasil (penyelidikan) sementara, motif karena masalah keuangan di perusahaan," kata Budi saat dikonfirmasi di Jakarta, Kamis.

WNA Korea Selatan berinisial YSL jenis kelamin laki-laki berusia sekitar 35 tahun ditemukan tewas dengan leher terikat tali di dalam apartemennya di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Pria yang bekerja sebagai karyawan swasta dan juga memiliki perusahaan di Jakarta tersebut ditemukan tewas Rabu (30/9) sekitar pukul 19.00 WIB di dalam kamar apartemen yang terkunci dari dalam.

Berdasarkan hasil pemeriksaan sementara berupa pemeriksaan lokasi tempat kejadian dan para saksi, korban terindikasi melakukan bunuh diri di kamar apartemennya.

Untuk mengetahui penyebab pasti kematian, petugas Kepolisian masih menunggu hasil pemeriksaan visum atau autopsi korban.

"Dari keterangan saksi-saksi dan pemeriksaan identifikasi awal, untuk visum dan otopsi sudah dimintakan," kata Budi.

Baca juga: WNA Korsel ditemukan tewas di apartemen di Kebayoran Baru
Baca juga: Kematian WNA Korsel dinyatakan Dinkes Sumut bukan karena virus corona


Pria asal negeri gingseng tersebut sudah lama di Indonesia dan tinggal seorang diri di apartemennya.

Polisi mendapat laporan dari teman-teman korban yang menemukan korban tewas tergantung di dalam kamar mandi apartemennya.

Saat petugas tiba di lokasi kejadian, tubuh korban sudah diturunkan dari kamar mandi dengan leher masih terjerat tali.

"Waktu anggota datang, posisi korban sudah diturunkan," kata Kapolsek Kebayoran Baru Kompol Jimmy Christian.

Jenazah korban telah dievakuasi dan dibawa ke Rumah Sakit Fatmawati untuk diautopsi.

Petugas telah memeriksa tiga saksi dari rekan kerja korban. Selain itu, polisi juga telah berkoordinasi dengan Kedutaan Besar Korea Selatan untuk menginformasikan kepada keluarga korban terkait peristiwa tersebut.
Baca juga: WNA Korsel tewas dalam perkelahian di Bekasi

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar