Serial dokumenter "Footnote: The SIGIT" tayang mulai besok

Serial dokumenter "Footnote: The SIGIT" tayang mulai besok

Foto adegan dalam serial dokumenter "Footnote: The SIGIT" yang tayang di Pitchplay (ANTARA/Ho)

Jakarta (ANTARA) - Grup band The SIGIT akan merilis serial dokumenter berjudul "Footnote: The SIGIT" pada 2 Oktober 2020, serial ini menampilkan cuplikan kehidupan di balik layar band tersebut selama kurang lebih 16 tahun.

"Footnote: The SIGIT" adalah serial dokumenter yang dirancang untuk tayang secara periodikal. Dokuseri ini diambil dari berjam-jam arsip dokumentasi yang dikumpulkan sejak tahun 2000-an awal atau sejak fase awal karir band dan dikerjakan oleh videografer Adika Hernandi.

"Yang jelas ini bukan dokumenter 16 tahun The SIGIT, ini footnote. Angle-nya bukan sebagai band aja, sudut pandangnya bukan The SIGIT sebagai awal karir aja, tapi sebagai pertemanan dari yang awal," ujar vokalis The SIGIT, Rekti Yoewono dalam bincang-bincang virtual, Kamis.

Rekti mengatakan membuat sebuah film atau dokumenter adalah cita-cita The SIGIT sejak lama. Namun proses pengumpulan data-data, serta kesibukan band membuat mereka baru bisa mewujudkannya sekarang.

"Kita punya cita-cita untuk punya dokumenter tapi pada praktiknya mengkompilasi arsip cukup pe-er. Kenapa sekarang? Mungkin kalau dibuat 10 tahun yang lalu belum banyak cerita, kurang aja," kata Rekti.

Musim perdana "Footnote: The SIGIT" akan tayang sebanyak empat episode yang tiap episodenya berdurasi 8-12 menit. Rekti pun mengungkapkan alasan mereka memilih konsep serial untuk dokumenter pertamanya, salahnya karena terlalu sering menyaksikan Netflix.

"Ini trivial enggak melulu tentang karir dan enggak melulu tentang berkarya. Ke depannya akan dikembangkan jadi dokumenter berseri lagi, maunya begitu karena konsep footnote enggak bisa dirangkum jadi satu. Ini semua gara-gara nonton Netflix kenapa nonton serial bisa sangat menarik untuk dilanjutkan," ujar Rekti.

Serial dokumenter "Footnote: The SIGIT" mulai 2 Oktober 2020 di video-on demand Picthplay. Penayangannya sendiri akan berlangsung dalam waktu terbatas dengan membayar Rp20 ribu.


Baca juga: "This is My Wave Concert" hadirkan The Sigit dengan konsep berbeda

Baca juga: Ten2Five rilis lagu "Ya Sudahlah" dengan aransemen ceria

Baca juga: Ramengvrl umumkan gabung dengan label musik Amerika

Pewarta: Maria Cicilia
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar