Laporan dari Kuala Lumpur

Malaysia catat kasus COVID-19 tertinggi kedua

Malaysia catat kasus COVID-19 tertinggi kedua

Suasana jalanan yang sepi di Kuala Lumpur, pasca pemerintah Malaysia mengumumkan pembatasan pergerakan karena merebaknya COVID-19. ANTARA/Agus Setiawan/am.

Dari 260 kasus baru yang dilaporkan satu kasus adalah kasus impor yang telah tertular dari luar negeri yang melibatkan bukan warga negara yang pulang dari Inggris dan kasus ini dilaporkan di Kuala Lumpur
Kuala Lumpur (ANTARA) - Malaysia hingga Kamis 1 Oktober 2020 pukul 12:00 waktu setempat  telah mencatat 260 kasus baru COVID-19 yang merupakan kasus tertinggi kedua selama pandemi setelah pernah mencatatkan 277 kasus pada 4 Juni 2020.

Dirjen Kesehatan Kementerian Keseharan Malaysia Tan Sri Dr Noor Hisham Abdullah mengemukakan hal itu dalam jumpa pers di Putrajaya, Kamis.

"Dari 260 kasus baru yang dilaporkan satu kasus adalah kasus impor yang telah tertular dari luar negeri yang melibatkan bukan warga negara yang pulang dari Inggris dan kasus ini dilaporkan di Kuala Lumpur," katanya.

Dari 259 kasus penularan di dalam negeri, ujar dia, 130 kasus adalah warga negara Malaysia dan 129 kasus adalah bukan warga negara.

Baca juga: Malaysia umumkan 1.195 kasus COVID-19 di Sabah
Baca juga: Menlu Malaysia karantina diri


"Dari 259 kasus tersebut sebanyak 31 kasus mempunyai sejarah perjalanan ke Sabah. Ini menjadikan jumlah kasus dilaporkan mempunyai sejarah perjalanan ke Sabah sejak 20 September 2020 adalah sebanyak 119 kasus," katanya.

Malaysia pernah mencatatkan kasus COVID-19 tertinggi pada 4 Juni 2020 sebanyak 277 kasus dan sebanyak 270 kasus adalah di kalangan bukan warga negara dari Depot Tahanan Imigrasi (DTI) Bukit Jalil.

"Angka 260 kasus positif COVID-19 ini angka yang amat merisaukan. Jumlah kasus ketiga tertinggi dicatat pada 26 Maret 2020 semasa Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) fase satu sebanyak 235 kasus yang terdiri dari penularan di dalam negeri," katanya.

Pada kesempatan terpisah Presiden UMNO Dr Ahmad Zahid Hamidi meminta maaf terhadap perkembangan terkini COVID-19 yang merisaukan karena Pemilu di Negara Bagian Sabah.

"Mewakil UMNO/Barisan Nasional mohon maaf kepada rakyat dan frontliners berikut peningkatan wabah akibat Pemilu Sabah yang diadakan bukan pilihan awal BN. Anggota BN pada Pemilu Sabah perlu mematuhi SOP Kementrian Kesehatan," katanya.

Baca juga: Malaysia umumkan larangan perjalanan ke dan dari Sabah
Baca juga: Malaysia luncurkan alat uji COVID pelengkap PCR

Pewarta: Agus Setiawan
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

BNN bongkar peredaran narkoba internasional Malaysia - Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar