Dinkes: Kasus COVID-19 di Kalbar mencapai 1011

Dinkes: Kasus COVID-19 di Kalbar mencapai 1011

Ilustrasi - Gubernur Kalbar Sutarmidji (kiri) didampingi Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar dr Harisson (kedua kiri) saat berbicara dengan satu dari 24 pasien positif yang telah sembuh dari COVID-19 di acara pelepasan kepulangan mereka di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (4/6/2020). ANTARA FOTO/Jessica Helena Wuysang/nz

sekarang berkembang klaster kantor, pasar, RS dan keluarga
Pontianak (ANTARA) - Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat, Harisson mengatakan pada hari ini jumlah kasus konfirmasi COVID-19 di Kalbar sudah melebihi angka 1.000 tepatnya 1.011 kasus.

"Untuk tanggal 1 Oktober 2020, Kalbar mendapat tambahan 29 kasus konfirmasi COVID-19 baru, dengan penambahan ini, maka saat ini jumlah kasus konfirmasi COVID-19 di Kalbar mencapai 1.011," kata Harisson di Pontianak, Kamis.

Dia menjelaskan, 29 kasus konfirmasi COVID-19 yang baru ini tersebar di Kota Pontianak sebanyak 24 kasus, 1 orang di Kubu Raya, 2 orang di Sintang dan 2 orang di Singkawang.

"Yang di Pontianak ini dari 24 ini ada 5 orang yang dirawat di rumah sakit, di Kubu Raya itu satu orang dirawat di rumah sakit, di Sintang 2 orang dirawat di rumah sakit, yang di Singkawang dua orang juga dirawat. Jadi yang dirawat di rumah sakit ada 10 orang," tuturnya.

Baca juga: 25 orang di sekitar Gubernur Kalbar terkonfirmasi positif COVID-19

Untuk kasus sembuh, juga terdapat penambahan sebanyak 14 orang yang tersebar di Kabupaten Kubu Raya 2 orang, di Kota Singkawang 1 orang dan 1 orang dari luar wilayah.

"Dari kasus positif sebanyak 1.011 itu, 824 orang dinyatakan sembuh, atau sekitar 81,50 persen dan 9 orang meninggal," katanya.

Sebelumnya, Gubernur Kalbar, Sutarmidji mengatakan, mengingat kondisi terkini penyebaran Corona virus di Kalbar, khususnya Pontianak yang cukup tinggi, maka pihaknya akan lebih tegas dalam menerapkan aturan.

"Kemudian, akun di medsos yang sifatnya menghasut akan ditindak, kerumunan akan dibubarkan. Karena sekarang berkembang klaster kantor, pasar, RS dan keluarga," katanya.

Baca juga: Wagub Kalbar umumkan dirinya terkonfirmasi COVID-19

Sutramidji menambahkan, rata-rata, hasil swab yang positif saat ini sebesar 15 persen dan sebelumnya tidak pernah lebih 5 persen.

"Jangan remehkan virus ini kalau anda masih sayang keluarga dan diri anda. Kami hanya menjalankan tanggungjawab sebagai pemimpin, semua yang dilakukan untuk kebaikan semua," kata Sutarmidji.

Baca juga: Dinkes : Pejabat struktural RSUD Soedarso meninggal akibat COVID-19
Baca juga: 30 orang dari klaster sekolah seminari Sintang sembuh dari COVID-19

Pewarta: Rendra Oxtora
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemprov Kalbar kejar target angka kesembuhan COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar