Dolar jatuh ke terendah seminggu, awali kuartal keempat dengan buruk

Dolar jatuh ke terendah seminggu, awali kuartal keempat dengan buruk

Beberapa lembar uang seratus dolar AS di latar belakang uang kertas seratus dolar AS. ANTARA/Shutterstock/pri.

Yuan China menguat paling tinggi terhadap dolar, mencapai level puncak satu setengah tahun di pasar luar negeri, karena liburan di China mengeringkan likuiditas dan meningkatkan pergerakkannya.
New York (ANTARA) - Dolar memulai kuartal keempat dengan catatan buruk, jatuh ke level terendah lebih dari satu minggu terhadap sekeranjang mata uang utama pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), karena harapan stimulus fiskal AS menyemangati para investor dan mendorong mereka mencari mata uang berimbal hasil lebih tinggi tetapi lebih berisiko.

Yuan China menguat paling tinggi terhadap dolar, mencapai level puncak satu setengah tahun di pasar luar negeri, karena liburan di China mengeringkan likuiditas dan meningkatkan pergerakkannya.

Selain itu, data China pada Rabu (30/9/2020) menunjukkan pemulihan ekonominya berada di jalur yang benar.

Baca juga: Dolar jatuh terhadap mayoritas mata uang utama dipicu harapan stimulus

Mata uang komoditas seperti dolar Australia, Selandia Baru, dan Kanada serta crown Norwegia juga menguat terhadap greenback.

Ketua DPR AS Nancy Pelosi dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin masih jauh dari kesepakatan tentang bantuan COVID-19 di beberapa bidang penting pada Kamis (1/10/2020), setelah diskusi telepon gagal menjembatani apa yang digambarkan Pelosi sebagai perbedaan atas dolar dan nilai.

Kongres Demokrat telah mengusulkan paket stimulus 2,2 triliun dolar AS untuk menanggapi pandemi, sementara Partai Republik menyarankan paket stimulus 1,6 triliun dolar AS.

“Kedua pihak memiliki banyak sinyal, seperti burung merak yang sedang berjalan-jalan. Jika kami tidak mendapatkan apa pun sebelum pemilihan, kami akan mendapatkan sesuatu setelahnya," kata Marc Chandler, kepala strategi pasar, di Bannockburn Forex di New York.

Baca juga: Rupiah ditutup menguat signifikan, ditopang sentimen global ekonomi AS

“Namun saat memasuki periode baru, masyarakat masih ingin membeli ekuitas dan mengambil risiko,” tambahnya.

Saham-saham Wall Street lebih tinggi pada Kamis (1/10/2020), sementara harga obligasi pemerintah AS lebih rendah.

Dalam perdagangan sore, euro menguat 0,2 persen terhadap dolar menjadi 1,1743 dolar AS. Dolar Australia naik 0,3 persen terhadap greenback menjadi 0,7189 dolar AS. Dolar Selandia Baru naik 0,6 persen menjadi 0,6648 dolar AS. Terhadap dolar Kanada, dolar AS turun 0,4 persen menjadi 1,3270 dolar Kanada.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,1 persen menjadi 93,722, setelah sebelumnya jatuh ke 93,522, level terlemah sejak 22 September.

Baca juga: Emas tembus level psikologis 1.900 dolar dipicu harapan stimulus AS

Meskipun demikian, analis tetap skeptis tentang pelemahan dolar dan tampaknya memudarkan pergerakan aset-aset berisiko secara keseluruhan.

“Ada kemungkinan yang tinggi, terutama di Eropa, untuk penguncian yang lebih terlokalisasi,” kata Simon Harvey, analis pasar valas, di Monex Europe di London. "Dan jenis pemfilteran penghindaran risiko semacam itu ke dalam dolar sangat nyata dan efektif."

Data AS pada Kamis (1/10/2020) berdampak minimal pada mata uang. Jika ada, mereka menegaskan sifat tentatif dari pemulihan ekonomi AS.

Data menunjukkan klaim pengangguran awal AS turun minggu lalu tetapi tetap pada level resesi, sementara pendapatan pribadi turun pada Agustus.

Pengeluaran konstruksi AS meningkat lebih dari yang diperkirakan pada Agustus karena suku bunga rendah secara historis mendorong pembangunan rumah, tetapi aktivitas manufaktur secara tak terduga melambat pada September.

Di tempat lain, dolar turun menjadi 6,7306 yuan di pasar luar negeri, terendah sejak awal Mei 2019. Terakhir turun 0,5 persen pada 6,7506 yuan.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar