Android 11 lepas dukungan untuk Daydream VR

Android 11 lepas dukungan untuk Daydream VR

Daydream VR (arvr.google.com)

Jakarta (ANTARA) - Google mengumumkan secara resmi menghentikan dukungan untuk perangkat virtual reality (VR) Daydream dari Android 11.

"Aplikasi Daydream VR tidak lagi didukung oleh Google dan mungkin tidak berfungsi dengan baik di beberapa perangkat yang menjalankan Android 11 atau yang lebih baru," ujar Google, dikutip dari dari The Verge, Sabtu.

Pengguna tidak akan menerima pembaruan, meskipun pengguna masih berpotensi dapat mengakses aplikasi VR pihak ketiga melalui Play Store.

Baca juga: Google akan bayar konten berita senilai Rp14,8 T selama tiga tahun

Pada 2019, Google juga telah melepas dukungan Daydream VR pada ponsel Pixel baru. Namun, tetap mendukung aplikasi Daydream untuk pengguna yang sudah ada. Kini, dukungan itu pun tampaknya sudah berakhir.

Daydream adalah salah satu dari dua platform VR berbasis ponsel, bersama dengan Samsung Gear VR yang saat ini sudah tidak berfungsi.

Kembali pada pengumuman Daydream, Google menekankan gagasan bahwa VR menjadi bagian dari platform Android. Namun, perangkat tersebut harus berjuang untuk membangun basis pengguna atau menemukan dukungan di banyak ponsel Android.

Sementara itu, Google telah mengalihkan fokusnya dari VR ke augmented reality (AR), yang didukung dengan sistem Cardboard VR.

Namun, pengganti Daydream kemungkinan tidak akan hadir dalam waktu dekat. Hal ini justru memperkuat kekuatan Facebook dengan platformnya Oculus yang kini mendominasi VR untuk konsumen.

Baca juga: Google Meet buat fitur Q&A, mirip Zoom

Baca juga: Google Maps tampilkan petunjuk arah ke bangunan terkenal dengan AR

Baca juga: Google gelontorkan 1 miliar dolar untuk produk berita

Penerjemah: Arindra Meodia
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kata Google soal aman berinternet untuk keluarga (bagian 3 dari 3)

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar