Amir Mahmud: Tolak ideologi bangsa dapat disebut pemberontak

Amir Mahmud: Tolak ideologi bangsa dapat disebut pemberontak

Direktur Amir Mahmud Center Dr Amir Mahmud. ANTARA/HO-BNPT/am.

Jakarta (ANTARA) - Direktur Amir Mahmud Center Dr Amir Mahmud mengatakan bahwa jika ideologi secara konstitusi sudah sah, maka mereka yang menolak terhadap ideologi itu hendaknya dapat dikatakan sebagai pemberontak.

”Oleh karena itu ada pasal-pasal yang mengatur mereka-mereka ini untuk disikapi secara tegas. Jadi tidak bisa dia diberi toleransi begitu saja, harus dikenai hukum dulu. Karena itu kita harus munculkan kesadaran untuk mewaspadai gerakan-gerakan yang anti terhadap Pancasila sekarang ini,” ujar Amir Mahmud dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Minggu.

Baca juga: Bamsoet: Jadikan peringatan kesaktian Pancasila meneguhkan ideologi

Amir Mahmud mengungkapkan bahwa saat ini juga sedang digembor-gemborkan oleh sebagian kalangan tentang NKRI bersyariah.

Menurut dia, kenapa harus NKRI Syariah, padahal Pancasila sendiri tidak bertentangan dengan Islam atau dengan agama. Dirinya mencurigai bahwa sedang ada suatu perkara yang perlu diwaspadai.

”Saya sendiri tidak memandang itu ada ekasila atau trisila. Karena yang jelas hari ini warga Indonesia bersepakat kepada Pancasila sebagai ideologi. Ini yang harus kita pegang teguh dan di pertahankan,” ucap mantan anggota Pelajar Islam Indonesia itu.

Baca juga: Ahmad Basarah: Waspadai penyebar propaganda pengganti Pancasila

Terkait dengan kesaktian Pancasila itu sendiri, Amir menyampaikan bahwa hal tersebut memang harus terus digaungkan untuk memberikan kepastian yang kuat serta mengingatkan kembali bahwa Pancasila adalah ideologi bangsa Indonesia yang sah dan dilahirkan melalui konsensus bersama.

Menurut dia, siapapun yang berlawanan dengan Pancasila harus berhadapan dengan proses hukum.

”Kalau kita berkaca dari pemberontakan dahulu, mereka kan sebetulnya sudah berhadapan dengan TNI pada waktu itu kan. Karena itu hal ini harus disampaikan terus melalui pelajaran sejarah di dunia pendidikan. Tapi sejarah ini harus netral tidak boleh memuat sentimen satu kelompok. Saya akui bahwa hari ini kita sudah banyak kehilangan mementum-momentum yang berpegang teguh kepada Pancasila,” terang pria yang juga dosen Universitas Nahdlatul Ulama Surakarta ini.

Oleh karena itu dirinya memandang perlu adanya upaya untuk menyadarkan dan meyakinkan yang harus ditumbuhkan kepada masyarakat bahwa falsafah Pancasila ini merupakan kesaktian yang telah teruji.

Baca juga: BNPT ajak ormas cegah ideologi selain Pancasila kuasai ruang publik

Pewarta: Joko Susilo
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden diskusi soal Ideologi Pancasila dengan para purnawirawan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar