Guru Besar Unpad: Kunci terhindar dari resesi ada di penanganan COVID

Guru Besar Unpad: Kunci terhindar dari resesi ada di penanganan COVID

Guru Besar Ekonomi dan Bisnis Universitas Padjajaran (Unpad) Prof Arief Anshori Yusuf. ANTARA/HO-Humas Unpad

Tidak akan terjadi resesi, kalau COVID-19-nya tertangani
Bandung (ANTARA) - Guru Besar Ekonomi dan Bisnis Universitas Padjajaran (Unpad) Arief Anshori Yusuf menjelaskan kunci utama pemulihan ekonomi Indonesia agar terhindar dari jurang resesi adalah menangani terlebih dahulu permasalahan COVID-19.

Pasalnya, menurut dia, resesi itu terjadi disebabkan COVID-19 yang belum berujung, sehingga permasalahan pandemi ini perlu ditangani dengan baik.

"Tidak akan terjadi resesi, kalau COVID-19-nya tertangani," kata Arief dalam keterangannya di Bandung, Jabar, Minggu.

Baca juga: Resesi dan pandemi, persoalan yang harus diselesaikan bersama

Ia melanjutkan penanganan COVID-19 akan bergantung pada hasil efektivitas dari uji klinis tahap III terhadap vaksin COVID-19 yang dilakukan oleh tim Unpad.

"Apa yang dilakukan Prof Kusnandi Rusmil (Ketua Tim Riset Uji Klinis Vaksin COVID-19 Unpad) sangat penting untuk ekonomi Indonesia," katanya.

Dia juga menyebut pelonggaran kembali mobilitas masyarakat pada masa adaptasi kebiasaan baru (AKB) juga berisiko, meski hal tersebut merupakan upaya pemerintah dalam meningkatkan kembali geliat ekonomi.

Pelonggaran mobilitas masyarakat, menurut Arief, akan memicu klaster COVID baru apabila tidak diimbangi dengan ketegasan dalam memberlakukan protokol kesehatan yang ketat. Alhasil, peningkatan kasus akan berdampak pada kembali melemahnya pertumbuhan ekonomi.

Selain penanganan pandemi, Arief juga merekomendasikan pemerintah terus mengoptimalkan stimulus ekonomi dengan fokus ke perlindungan sosial.

Ia mengatakan kini banyak kajian yang menyatakan batuan sosial yang diberikan pemerintah selama pandemi lebih efektif menstimulus ekonomi.

"Jadi, orang akan banyak berbelanja, karena kebutuhan," katanya.

Baca juga: Kemenkeu: Karakteristik krisis akibat pandemi COVID-19 sangat berbeda
Baca juga: Wamenkeu: Ekonomi RI negatif sudah diperkirakan sejak Maret 2020

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Peran krusial perguruan tinggi dalam hadirkan inovasi bisnis

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar