Polisi tangkap pelaku pembunuhan di Tuapukan, Kupang

Polisi tangkap pelaku pembunuhan di Tuapukan, Kupang

Aparat kepolisian menggiring sejumlah pria yang menjadi pelaku provokasi kasus pembakaran rumah di Desa Tuapukan, Kabupaten Kupang, NTT (4/10/2020). ANTARA/Kornelis Kaha.

Kami amankan beserta sejumlah barang bukti mulai parang, pisau, busur dan beberapa bukti lainnya
Kupang (ANTARA) - Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Timur (Polda NTT) menyatakan pihaknya sudah menangkap seorang berinisial AS yang diduga menjadi pelaku penganiayaan yang menyebabkan korban bernama A meninggal dunia, dan berujung pada pembakaran tujuh unit rumah di Desa Tuapukan, Kabupaten Kupang, Minggu siang.

"Jadi ada dua kasus yang mengakibatkan bentrokam antarkeluarga di desa Tuapukan. Yang pertama jasad pria bernisial A ditemukan meninggal, lalu karena tidak terima keluarga korban kemudian membakar rumah AS yang diduga sebagai pelaku penganiayaan yang mengakibatkan korban meninggal dunia," kata Kabid Humas Polda NTT Kombes Pol Johannes Bangun kepada wartawan, di Kupang, Minggu malam.

Dia menyampaikan berkaitan dengan terjadinya bentrokan antara dua kelompok warga di Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur, Minggu, mengakibatkan satu orang meninggal dunia dan enam unit rumah dibakar.

Ia mengatakan bahwa pelaku penganiayaan itu, saat ini sedang diperiksa bersama dengan tiga orang saksi yang mengetahui penyebab mengapa A meninggal dunia.

Tak hanya itu, anggota Polda Nusa Tenggara Timur juga menangkap 13 orang yang memprovokasi warga sekitar untuk melakukan aksi balasan untuk membakar rumah warga di daerah itu.

"Kami amankan beserta dengan sejumlah barang bukti mulai dari parang, pisau, busur dan beberapa barang bukti lainnya," ujar dia.

Lebih lanjut ia menegaskan bahwa Kapolda NTT Irjen Pol Lotharia Latif sudah menegaskan akan menindak dengan tegas pelaku pembunuhan dan pelaku-pelaku provokasi kasus penganiayaan dan pembakaran enam rumah di desa tersebut.

"Bapak Kapolda berharap agar masyarakat percayakan kasus di Desa Tuapukan itu kepada Polda NTT dan akan diusut secara tuntas," kata dia.

Saat ini situasi keamanan di tepat kejadian peristiwa sudah kembali kondusif dan aman. Jalan yang sebelumnya ditutup oleh warga setempat, juga sudah dibuka kembali, sehingga aktivitas lalu lintas berjalan normal kembali.

Sebanyak 250 personel baik dari Polda NTT maupun dari Polres Kupang, ujar dia, saat ini tengah berada di lokasi kejadian untuk mencegah kembali terjadi bentrokan di daerah itu.
Baca juga: Pewarta Antara berikan pelatihan menulis bagi peserta SMN
Baca juga: Ombudsman Bali targetkan 2020 jadi tahun menulis
Baca juga: Puluhan guru SD di Jambi ikuti pelatihan menulis karangan khas

 

Pewarta: Kornelis Kaha
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polisi naikkan kasus kerumunan Rizieq ke penyidikan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar