Ketua IMF ingatkan "pendakian panjang" menuju pemulihan ekonomi global

Ketua IMF ingatkan "pendakian panjang" menuju pemulihan ekonomi global

Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva berbicara pada konferensi pers di Washington D.C., Amerika Serikat, pada 4 Maret 2020. ANTARA/Xinhua/Liu Jie/am.

Sekarang ada risiko kerusakan ekonomi yang parah akibat kehilangan pekerjaan, kebangkrutan, dan gangguan pendidikan
Washington (ANTARA) - Ketika ekonomi global secara bertahap pulih dari krisis COVID-19, semua negara menghadapi "pendakian panjang" - pendakian sulit yang akan "panjang, tidak rata, dan tidak pasti," Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva mengatakan pada Selasa (6/10/2020).

"Aktivitas ekonomi global mengalami penurunan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada kuartal kedua tahun ini, ketika sekitar 85 persen ekonomi dunia terkunci selama beberapa minggu," kata Georgieva pada acara virtual yang diadakan oleh London School of Economics menjelang pertemuan tahunan IMF dan Kelompok Bank Dunia.

Pada Juni IMF merevisi perkiraannya untuk ekonomi global di tengah meningkatnya dampak COVID-19, memproyeksikan PDB global turun sebesar 4,9 persen pada 2020, 1,9 poin persentase di bawah perkiraan April.

Dalam pidatonya pada Selasa (6/10/2020) Georgieva mengatakan gambaran hari ini tidak terlalu mengerikan. "Kami sekarang memperkirakan bahwa perkembangan pada kuartal kedua dan ketiga agak lebih baik dari yang diperkirakan, memungkinkan revisi naik kecil pada perkiraan global kami untuk 2020," katanya.

Baca juga: Ketua IMF: Kita sekarang dalam resesi, lebih buruk dari krisis 2008

Perkiraan yang diperbarui akan dirilis minggu depan.

Pemulihan yang lebih baik dari perkiraan sebagian besar disebabkan oleh "langkah-langkah kebijakan yang luar biasa," yang telah meletakkan pijakan di bawah ekonomi dunia, kata Georgieva.

Menurut perkiraan IMF, pemerintah di seluruh dunia telah memberikan sekitar 12 triliun dolar AS dukungan fiskal kepada rumah tangga dan perusahaan-perusahaan, bersama dengan tindakan kebijakan moneter yang "belum pernah terjadi sebelumnya".

Terlepas dari revisi kenaikan perkiraan global, Ketua IMF mencatat bahwa ada kesenjangan yang luar biasa dalam kapasitas respons antara negara-negara maju dan negara-negara miskin, menambahkan bahwa negara-negara emerging markets serta negara-negara berpenghasilan rendah dan rapuh "terus menghadapi situasi genting."

Baca juga: IMF: Lebih dari 100 negara minta pembiayaan darurat Covid-19

"Ekonomi global sedang bangkit kembali dari kedalaman krisis. Tapi bencana ini masih jauh dari selesai," kata Georgieva, mencatat bahwa jalan ke depan diselimuti oleh "ketidakpastian yang luar biasa."

Dia menyoroti tingkat utang publik global yang mencapai rekor tertinggi, yang merupakan akibat dari respons fiskal terhadap krisis dan kerugian besar pada produksi dan pendapatan. IMF memperkirakan utang publik global akan mencapai sekitar 100 persen dari PDB pada 2020.

"Sekarang ada risiko kerusakan ekonomi yang parah akibat kehilangan pekerjaan, kebangkrutan, dan gangguan pendidikan," kata Georgieva.

Karena hilangnya kapasitas ini, pemberi pinjaman multilateral memperkirakan output global tetap jauh di bawah proyeksi pra-pandemi "dalam jangka menengah."

Baca juga: Ekonom: Perlu upaya keras kembalikan ekonomi ke lima persen

Ketua IMF mencatat ada risiko naik dan turun pada prospek. Kemajuan yang lebih cepat dalam tindakan kesehatan, seperti vaksin dan pengobatan, dapat mempercepat pendakian. "Tapi bisa juga bertambah parah, apalagi jika terjadi peningkatan wabah parah yang signifikan," katanya.

Georgieva menjabarkan empat prioritas langsung bagi pemerintah-pemerintah untuk menghadapi krisis dan mendorong transformasi: mempertahankan kesehatan masyarakat, hindari penarikan dukungan kebijakan secara dini, mengadopsi kebijakan fiskal yang fleksibel dan condong ke depan, dan merestrukturisasi utang - terutama di negara-negara berpenghasilan rendah.

IMF telah memberikan pembiayaan "dengan kecepatan dan skala yang belum pernah terjadi sebelumnya" kepada 81 negara, mencapai lebih dari 280 miliar dolar AS dalam bentuk komitmen pinjaman - lebih dari sepertiga dari yang disetujui sejak Maret, kata Georgieva.

Dia juga mendesak para pembuat kebijakan untuk membangun ekonomi yang lebih tangguh, ekonomi yang lebih hijau, lebih cerdas, lebih inklusif dan lebih dinamis, mencatat bahwa pendakian yang sulit membutuhkan jalur baru ke gunung.

"Kami tahu bahwa generasi-generasi sebelumnya memiliki keberanian dan tekad untuk mendaki gunung yang mereka hadapi. Sekarang giliran kami, inilah gunung kami," tambah ketua IMF itu.

Baca juga: Ketua IMF minta G20 gandakan kapasitas pembiayaan darurat

 

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

BI sebut penerapan AKB bantu pemulihan ekonomi Sumbar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar