Bahlil: Dana SWF bisa digunakan untuk bangun ibu kota baru

Bahlil: Dana SWF bisa digunakan untuk bangun ibu kota baru

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia. ANTARA/Twitter @bkpm/pri.

SWF akan mengelola dana dari sejumlah lembaga keuangan baik dalam maupun luar negeri
Jakarta (ANTARA) - Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan Lembaga Pengelola Investasi (LPI) atau Sovereign Wealth Fund (SWF), akan mengelola dana investasi, yang salah satunya bisa digunakan untuk membangun ibu kota baru.

Bahlil dalam konferensi pers daring, Kamis, mengatakan SWF akan mengelola dana dari sejumlah lembaga keuangan baik dalam maupun luar negeri.

"Kemudian, mereka akan melihat potensi investasi, salah satu di antaranya ibu kota baru," katanya.

Baca juga: Wamen BUMN: SWF Indonesia lebih besar dari Temasek jika BUMN IPO

Begitu SWF mengelola dana investasi yang masuk, maka mereka akan mencatatkan investasinya di BKPM yang mengelola perizinan investasi.

Dengan demikian, Bahlil mengatakan peran antara SWF dan BKPM sama sekali berbeda dan tidak ada kewenangan yang diambil dengan pembentukan lembaga pengelola investasi itu.

"Kewenangan BKPM tidak terambil sedikit pun. Mereka (SWF) semacam lembaga keuangan, lembaga pengelola investasi. Dan, ketika mereka mau eksekusi kegiatan mereka di lapangan, mereka buat JV (joint venture) atau perusahaan. Daftar di BKPM, dan dicatat," jelasnya.

Jika sumber dananya dari asing, maka nantinya investasi akan tercatat sebagai penanaman modal asing (PMA). Demikian pula jika dana investasi dari dalam negeri maka akan tercatat sebagai penanaman modal dalam negeri (PMDN).

Proyek investasinya yang disasar pun bervariasi mulai dari infrastruktur, pengembangan ibu kota baru atau sektor energi.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyatakan penyertaan modal untuk LPI atau SWF mencapai Rp75 triliun yang bersumber dari aset negara, aset BUMN, dan sumber lainnya.

"Dalam PP-nya mengatur mengenai LPI ini dengan untuk penyertaan modalnya di mana kita berharap nilainya bisa akan mencapai Rp75 triliun atau sekitar 5 miliar dolar AS," katanya.

Sri Mulyani menuturkan melalui ekuitas tersebut maka pemerintah berharap dapat menarik dana investasi mencapai tiga kali lipat yaitu sekitar Rp225 triliun atau 15 miliar dolar AS.

"Saat ini sedang dibuat PP-nya dan Presiden minta PP selesai cepat. Jadi kita lakukan instruksi presiden satu minggu," ujarnya.

Baca juga: Sri Mulyani: Penyertaan modal untuk SWF capai Rp75 triliun
Baca juga: Luhut harap Sovereign Wealth Fund mulai berjalan bulan depan


Pewarta: Ade Irma Junida
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Rasio utang meningkat, Jokowi bentuk SWF untuk pembiayaan nasional

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar