Akuatik

PRSI rencanakan pelatnas di Australia pada 2021

PRSI rencanakan pelatnas di Australia pada 2021

Perenang I Gede Siman Sudartawa berlatih dengan klubnya Millennium Aquatic di Kolam Renang Cikini, Jakarta, Kamis (8/10/2020) ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/nz. (ANTARA/ADITYA PRADANA PUTRA)

Jakarta (ANTARA) - Pengurus Besar Persatuan Renang Seluruh Indonesia (PB PRSI) merencanakan menggelar pelatnas di Australia pada awal tahun 2021 sebagai persiapan menuju Olimpiade Tokyo 2021.

Menurut Ketua Umum PRSI Anindya Novyan Bakrie, dipilihnya Australia sebagai lokasi pelatnas sebab selain jaraknya yang lebih dekat dengan Indonesia, Negeri Kanguru itu juga dinilai memiliki tingkat kompetisi yang tinggi sehingga para atlet mempunyai kesempatan merasakan kualitas pelatihan kelas dunia.

Level of competition-nya sangat tinggi dan kualitas dunia sehingga cocok untuk para atlet bisa merasakan world class training dan kompetisi selama berada di Australia,” kata Anindya setelah penandatanganan MoU dengan Kemenpora di Jakarta, Senin.

Baca juga: Kemenpora kucurkan Rp1,2 miliar untuk pelatnas renang Olimpiade
Baca juga: Pelatnas renang ditargetkan mulai Oktober


“Ajang kualifikasi Olimpiade juga banyak tersedia di Australia mengingat banyak atlet dunia yang berlatih di sana untuk persiapan,” tambah dia.

Sementara itu, ia berharap pelatnas renang bisa segera dilangsungkan secara terpusat di Stadion Akuatik Gelora Bung Karno Jakarta. Sebanyak enam atlet yang diproyeksikan lolos kualifikasi Olimpiade rencananya akan melakukan time trial serta uji coba mandiri dan terbatas pada Desember untuk mengetahui kondisi selama persiapan pelatnas berlangsung.

Namun apabila tak memungkinkan berlatih di GBK sehubungan dengan situasi pandemi di DKI Jakarta, pelatnas renang, kata dia, akan dilakukan di daerah atau klub masing-masing untuk sementara waktu.

PRSI sebelumnya mendapat dana bantuan sebesar Rp1,2 miliar seusai menanda tangani MoU fasilitas pelatnas untuk persiapan Olimpiade Tokyo. Ada enam atlet yang disiapkan, yaitu I Gede Siman Sudartawa, Triady Fauzi, Azzahra Permatahani, Farrel Armandio Tangkas, dan Glenn Victor.

Keenam atlet itu harus bisa mendekati limit A agar bisa lolos kualifikasi Olimpiade. Namun sejauh ini, belum ada perenang yang bisa menembusnya.

Baca juga: PRSI sosialisasikan protokol kesehatan pekan depan

Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Arena Akuatik PON Papua telah bersertifikat internasional

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar